Ikan Batak di Mual Sirambe

Monang Naipospos

Mual sirambe, satu embung kecil yang airnya jernih dan dingin. Mengalir dari celah batu yang dipenuhi dengan ikan batak yang lajim disebut “Ihan”.

Berada di desa Bonandolok Kecamatan Balige. Lebih dekat dari Laguboti, jaraknya sekitar 5 kilometer. Yang masih remaja tahun 70-an di Toba sudah pasti tau riwayat Mual Sirambe ini karena menjadi obyek wisata lokal.

Ihan itu jarang menampakkan wujudnya, bila nampak, itu ada pertanda rejeki bagi yang melihatnya, kata penduduk setempat. Dikatakan, ada yang berulang datang kesana karena pada kesempatan pertama ihan itu tidak muncul, tapi sayangnya pada kunjungannya yang kedua, ihan itu juga tidak muncul.

Pada kesempatan kami berkunjung kesana bersama Kabid Perikanan Dinas Pertanian Tobasa, ikan itu sedang ramai bercanada dipermukaan air. Menakjubkan. Ihan itu menyambar kacang yang kami lemparkan setelah dikunyah lebih dahulu. Katanya, air liur kita yang dimakan ikan itu akan semakin mendekatkan kita dengannya. Ikan-ikan itu tidak bereksi terkejut begitu kami sampai di embung dekat lubuknya. Ihan sangat sulit disaksikan di alam habitatnya seperti di sungai dan danau Toba. Gerakannya sangat cepat, punggungnya agak kehitaman.

sirambe_01.jpg sirambe_02.jpg sirambe_03.jpg

Penduduk di Sirambe tidak pernah memakan ikan itu. Itu terlarang sejak dahulu. Ikan itu adalah representasi boru Siagian yang memilih akhir hidupnya disana.
Konon, katanya pada zaman dulu kala, seorang putri dijodohkan dengan pria yang tidak disukainya. Lalu, sang putri lari dan bersembunyi ke daerah Aek Sirambe. Sebongkah batu ditafsirkan sebagai pertanda. Batu itu, diyakini sebagai perwujutan dari “namboru boru Siagian” yang menjadi penghuni Mual Sirambe.

Ihan Sudah langka.

Ihan memiliki nilai religius tersendiri, terutama dalam upacara adat. Sekarang, ikan tersebut mulai langka. Karena penangkapan terus berlangsung, tapi perkembang biakan di alam menurun.

Pada jaman dulu penangkapan ihan di danau toba biasanya dengan menggunakan sabaran beruba susunan batu di tepi danau sehingga ihan masuk dengan tenang. Setelah mereka masuk, pintu sabaran ditutup lalu dilakukan penangkapan. Tidak terjadi pemburuan ke lubuk pemijahannya yang dapat mengganggu pertumbuhan jentik. Pamijahan ikan lajimnya di hulu sungai yang jernih untuk menghindari prederator yang ada dikolam raksasa itu.
Sungai Binangalom di Kecamatan Lumbanjulu adalah alam habitat ihan batak. Masyarakat sekitar yang hendak menangkap ihan dari sungai itu sudah punya aturan dan cara tersendiri. Aturan can cara itu tujuannya untuk tidak terjadi perusakan apalagi niat menghancurkkan ikan sakral itu.
Namun, masyarakat disana pernah mengutarakan kekecewaan mereka, ketika masyarakat dari kota datang menangkap ikan di sungai itu dengan menggunakan stroom listrik. Itu akan membunuh anak ikan, keluh mereka. Belum ada peraturan daerah untuk perlindungan ikan langka itu.

Dinas Pertanian Perikanan dan Peternakan Tobasa, melaksanakan kegiatan “Pembuatan Kolam Penampungan”. Tujuannya, agar ikan yang keluar dari lubuk dimaksud, dapat tertampung . Diharapkan, lubuk larangan yang menjadi habitat ihan yang menjadi kebanggan orang Batak ini, bisa dilestarikan. Tujuan paling utama, yaitu pelestarian. Lubuk larangan akan dipagari berdasarkan nilai etika dan estetika. Sehingga, pada gilirannya bisa berpeluang menjadi objek agro wisata minat khusus. Eksistensi ihan batak yang legendaris, harus dapat dipertahankan.

Aek Sirambe, diyakini merupakan habitat paling sesuai. Juga, merupakan situs menarik yang unik dan legendaris. Disana sudah dibangun sebuah kolam untuk pembiakan ihan itu dan selanjutnya dilepas kehilir sungai. Bila ini berhasil, sungai itu akan dipenuhi ihan yang dapat ditangkap dan dimakan.

Kualitas air sirambe sangat bagus, memungkinkan untuk syarat hidup ikan yang sudah hampir langka ini. Yaitu, hanya bisa hidup pada air jernih yang terus mengalir deras, dengan suhu relatif rendah 21 – 25 derajat Celcius. Kebiasaan dari ikan ini, berkelompok dan beriring (mudur-udur).

Dengke Simudurudur

Ada pemahaman saat ini bahwa dikatakan simudurudur karena ikan yang sudah dimasak dijajarkan beberapa ekor diatas nasi dalam piring. Namun leluhur kita yang arif dan bijak itu tidak menggambarkan sfat mati untuk harapan sifat hidup. Ihan dan porapora memiliki sifat hidup mudurudur ke satu arah tertentu. Ini tidak dimiliki sifat ikan mas, menurut pengamatan para leluhur.

Yang dikatakan masyarakat batak dengke simudurudur adalah ihan dan porapora. Ikan mas tidak termasuk kategori dengke simudurudur, tapi disebut dengke namokmok. Kedua jenis ihan dan ikan mas dikategorikan juga dengke sitiotio, tidak termasuk porapora. Simudurudur adalah sebutan dari sifat ikan itu semasih hidup, yaitu ihan dan porapora. Simudurudur bukan menggambarkan (sifat) ikan yang sudah mati, dimasak dan dibariskan dalam piring. Leluhur selalu menggambarkan sifat hidup dan untuk hidup.
Porapora adalah pilihan kedua dalam acara mangupa setelah ihan. Ikan mas adalah pilihan ketiga. Saat ini masyarakat adat sudah melupakan sifat ikan itu yang marudurudur dan telah mengatakan itu pada ikan mas dan menjadi pilihan pertama.

53 thoughts on “Ikan Batak di Mual Sirambe

  1. Rondang br Siallagan berkata:

    Boleh tahu..Ito.bagaimana cara menampakkan diri Ihan tersebut? Ada juga ikan yang seperti itu..terbang…namanya fly fish dan Mallet, pernah saya lihat waktu mancing..

    *** Untung-untungan ito, menurut penduduk disana. Kadang tidak muncul dari lubuknya. Kami kunyah dulu kacang goreng lalu kami tabur di kerumunan ikan itu. Saya jepret jarak dekat bahkan dengan lampu flash mereka tidak terkejut. Mereka mungkin sadar kami memberi makanan kepada mereka yang sudah bercampur air liur. Dulu semasih kecil saat mancing ikan di sungai, kami selalu meludahi umpan, kata yang lebih tua dari kami supaya ikan tertarik😉

  2. Rondang br Siallagan berkata:

    hahahahahaha…meludahi umpan…magoma…langsung pancingan mengkilap karena tercuci air sungai, jadi tidak ada lagi khasiatnya…hahaha…jadi ikan pun tak terpancing walaupun sudah terbakar kulit….ada-ada saja…meludahi umpan…..

    ***
    …..😀 terbukti daba ito pintor jinak do dekke i. Managkup pidong pe molo digosok pat na i dohot sira pintor dapot do 😀

  3. dulu aku suka kali renang di ke keramba danau toba di pangururan, ambil ikan mas trus di arsik sama. opung enak kali bahhhh.
    aihh marsihol au tu huta ni tulang, i pusuk buhit adong sada turiturian, molo mar sikolah ho amang marsikolah ma ho sahat tu huta na asing molo unga sae ro ma ho tu huta. pature ma huta ta

    *** Antong mulak ma ho pature hutami ate😉

  4. Sahat, Ngln berkata:

    Ihan itu jarang menampakkan wujudnya, bila nampak, itu ada pertanda rejeki bagi yang melihatnya.

    Molo masa dope togel, mungkin nga hupasang nomor bah lae Monang..hehehehehe.

    Berpengaruh do on alani nga lam sega ekosistem di tao toba? ihan on pe nga gabe langka saonari on. mungkin alani do gabe ikan mas ma gatti ni ihan parpudi on.

    Mauliate lae tu artikel on.
    Horas.

    *** Untung ma dang adong togel i lae, olo hian ma sega pikkiran😀

  5. Humbang Hasundutan berkata:

    Ah, sai naeng do marhasurungan ugasan homitan muna amang, sai lobian do hata muna. Begu aha sira songon i. Molo tingkos hata muna i, ba, hutuhor i agia sadia pe argana sakilo. Hehehe.

    Manangkup jaguar pe mura do, holan jinama pinggolna i, manigor jinak do i. Alai laho manjama pinggolna i ma ate, boha nama i. Antong sundat ma hu tuhor sira muna i amang, ai so tarjama be pat ni pidong sonnari on. Dungi muse nunga siteresss pidong sonnari on di Tapanuli ala naung ni-Lestari-hon ni TP i tombak i, . Huroa ndang lomo roha ni pidong molo di Lestarihon dohot cara songon i habitatna, ba, sai tangkupon dope pidong naung siteresss?

    Tarsingotna jo amang, adong do tong sada binanga di kecamatan pollung, West Humbang, na adong dope dengke ihanna. Sai jotjot do pangisi ni huta i mamangke airmas/tuba laho manangkup dengke i, hinorhon ni i gabe lam moru ma godang ni dengke i. Biar roha sotung gabe rindor/punah ihan i. Mangihuthon pandok ni angka na manulingkit/meneliti ihan on, adong do ninna perbedaan na di ganup luat. Songon binanga na di Pollung i ndang hea tio i, litok do. Jadi mungkin adong do asing na sian ihan na di Aek Sirambe.

    Molo ni subo mandok tu angka jolma i asa unang pangke tuba, muruk do. Molo ni jonohan pamarenta, “Wartawan sian dia ho?” ninna do mangalusi. Aut tung dia targorak roha ni pamarenta di West Humbang/Kec. Pollung, molo pinasahat pangidoan i marhite hite blog muna on.

    Mauliate.

    *** Sai anggiat ma ditangihon nasida pandohanmunai jala dibuktihon dohot Perda perlindungan spesies langka, tar songon ihan i rupani.

  6. Charlie M. Sianipar berkata:

    Nunga hea hami tusi dohot Tongam Sirait, 7/18/2006 11:12:12. Ndang haruar songoni godang ni Ihan i, leleng hupaima hami. Holan saotik do, ipe metmet dope🙂

    *** Dung balga ihan i dipaima do haroromuna😀

  7. Sahat, Ngln berkata:

    lae HH,
    ai songon dia do pidong naung siteres on…sai maos ma huroa pidong i mangalumpat tu dakka-dakka marpitori so marna loja ate…hahahahaha.

    Asa hulului jo nomor piga ihan & pidong bah, atikna kode alam do on..hehehehehe.

    Horas!

    *** Bah, togel sian di buaton lae? Adong do kode ajaib dilehon HH ima S21😀

  8. Humbang Hasundutan berkata:

    Horas lae SM,N.
    Holan mambege parrumpak ni hau i……raaaaaaaasssssssssss buuuuuuukkkkkkkkk, marsaringar muse sandok dao, babiat i pe stress, mardekdehan mise na i sada sada. Di subo lao tu gunung Leuser, hape tong sarupa beteng ni parsenso di san. Pidong i pe songon i do lae, mawas, sijaluk, sarudung, apala tippas sude siteresss hira siteresnawaty.

    Molo kode alam ingkon buaton do teisenna. Molo nipi
    ingkon tangkas detailna. Alana nunga hea huipi hutangkup buaya, marsogotna i hutungkishon sude pansaarianhu mambuat nomor 42, hape na kaluar nomor 21 do. Dungpe huingot ndang buaya na magodang hape na hutangkup i, anakna do. Ba, hassur hassuranma lae.

    Lae SM,N. Molo hona do nomor i, maneat hoda do hita di Tele ate?

    Selamat Bermimpi lae.

  9. Djandel Marbun berkata:

    Ido tutu ate nungnga maol be dapoton ihan batak i..dang lao roha salelengon tusi..ai najolo molo borhat akka pangaranto sian huta dipaborhat do dohot ihan batak dohot napinadar..gabe ro ijur bo..alai boha bahenonta ikkon pamarenta nama mambahen aturan asa dilindungi..molo pasombuonna do annon antusi hita ma halak hita PAT NI MEJA PE NAENG DO DI NGAT-NGAT.

  10. J. Mangihuttua S. berkata:

    Horas Lae, aku tertarik sekali dengan photo ihan yang lae pampangkan di web lae ini. Sampai umurku 45 tahun belum pernah kulihat ihan itu lae, pingin sekali aku melihatnya, bisa lae kasi informasi dimana alamat lengkap Mual Sirambe ini lae ? Baru kali ini kudengar nama ini lae.
    Terimakasih.

    *** Bonandokok Kecamatan Balige Kab Tobasa. Dri Laguboti lebih dekat. Di Kecamatan Lumbanjulu Kab Tobasa juga ada. Camat boleh ditanya lokasi ikan itu. Horas

  11. charly hutahaean.... berkata:

    heheheh,,,,emang na boha do tahe ibaon…ba nunga parlaguboti..tubu di laguboti…singkola di laguboti…so hea dope iba lao tu mual si rambe i…huhuhhuhuh mauliate ma ba tulang di baen artikel songonon..
    horas..GBU

    *** Amang tahe, ila ni rohangki😀

  12. ira siagian berkata:

    ago jo fuang….
    au par bonan dolok do, ale nunga 5 taon dang boi mulak.
    marnida poto i gabe masihol situtu do rohaku fuang.
    tuani ma, dago…dago…dago.

    *** Bah ito, leleng nai😉

  13. P. Gultom berkata:

    Horas lae, dulu saya pernah membaca artikel mengenai “ihan batak” ini dan dinyatakan bahwa ikan ini sudah punah, syukurlah ternyata masih ada. Oya info yang saya dapat, kalau tidak salah jenis ikan ini termasuk langka di dunia dan hanya memiliki “saudara sejenis” di Amerika Selatan. Entah benar atau tidak tapi yang pasti jadi penasaran mencicipi. Hehe..

    *** Yang di Sirambe jarang dicicipi, lebih enak memandangi. Di Porsea masih dapat dibeli ihan itu. Horas…

  14. Horas
    Toho do cerita ni lae on,alana au pe rappak dohot dongangku marga manullang nunga laho hami tu aek sirambe na di Bonandolok Balige sekitar taon 1974/1975 .Jumpangnami do massai godang ihan kaluar sian liang/lubuk ni binanga i.Jala baritana dang boi buaton ninna ihan i alai molo nga kaluar tu jaean ni binangai boi ma ninna buaton( cerita i sian namboruni dongan marga manullang i).Alai massai las do roha marnida ihan batak na mangolu i,alana holan naung mate do binereng peak di pinggan pasu molo masa ulaon/pesta.Jala au par Pulo samosir(asal) dang hea dope jumpang au ihan di tao toba.
    Mauliate.GBU

  15. Mohon infomasi dari siapa saja Lae naburju, tentang bagaimana caranya membibitkan atau membudidayakan ANDALIMAN, tadi lupa nulis Teleponku: 0812 809 708 5 atau email saja ke alamat tsb di atas.
    Terimakasih Lae, Tuhan memberkati, amen !

  16. Rupinus Simarmata berkata:

    Horas lae…. Molo mulak au tu huta ( siantar ) sai hu pangido asa pasahat dekke tu oppung silalahi ( alana oma boru Sinabariba) Jala on pe baru hu bereng ihan batak namangolu nangpe holan di photo. Mauliate godang ma di Lae niba. Porsea do au di huhum adat batak na boi mambahen ture akka pengidoan molo dung pinasahat dekke batak tu natua-tua niba.

  17. Sitorus Par Lobam berkata:

    Horas….
    ido tutu..porlu do lestarihonon ihan batak i,
    alana kenyataanna sanari on, godangdo halak kita naso hea dope mamereng/mananda ihan batak i, boha nama tu generasi nanaeng ro, olo nama holan goarna di boto alai rupana dang di tanda, sai anggiat pelestarisn ihan batak i sukses ate..
    mauliate

  18. Azees berkata:

    Horas….
    I have been visiting Sirambe almost every year with my family. Am a Singaporean married to Repida Siagian boruni Pargudang manang cucu dari Sutan Soduon siagian Rarambean. Its a wonderful place to visit.

  19. Hendra Haloho berkata:

    Setuju sekali apabila ada kesadaran untuk melestarikan ikan Batak ini yang konon merupakan jenis ikan yang hanya ada di daerah Batak..
    Kita satukan hati dan niat untuk hal ini…
    Horas..
    Horas…

  20. Hiras T.H Purba berkata:

    Toho sarita on, najolo tingki SMP hami jotjot do iba sian Balige lao tu Sirambe marsepeda BMX (lintas alam) dohot angka dongan, biasana rutena sian Balige-Sibulele-Onan Sampang-Hutagaol-Matio-Lumban Gala-gala-Bonandolok-Sirambe, parpudi taon 1994 ma tu si tingki mulak tu Balige, jala nahuingot marvolly dope hami di Sirambe, adong dope lapangan volly i?
    Jala ro do tu simanjojak niba angka ihan i molo nisaburhon hassang, jala dang boi tangkupon jala boanon ninna angka natua-tua ihan i. Alana ni lompa pe ninna dang na laho mate ihan on sai marlangei do di balanga, kecuali ni lompa dung ni tangkup ihan i di batas tertentu sian huta i, molo so sala au sahat tu Matio batasna.
    Adong dope sahat tu saonari ate?
    Alai sada na naeng husunghun tu amang, toho do adong ihan nasa solu balgana di bagasan gua i? Alana attar i do dapot niba na jolo sarita sian angka natua-tua di huta i najolo.

  21. norma berkata:

    Ihan? ? wah gabe masihol do iba mulak tu hitaan. sarupa tu hamu angka ito dohot kaka, dang hea binereng ihan na mangolu. holan na mate do binereng gantung2 di jungkit2 di pinggi; dalan molo lao ti sidikalang iba (Letter S). Na mate binereng di paradaton, alai molo mangallang hati2 do iba, gok akka sugana…

    Horas

  22. B.Parningotan berkata:

    Lae Marbun Pitoyo, mengenai pembibitan ANDALIMAN itu saya kurang mengerti, tapi kalau lae jalan2 ke kebun binatang RAGUNAN di jakarta, lae bisa lihat disana banyak tumbuhan andaliman yang tumbuh secara liar, Lae bisa ambil dan coba tanam di rumah, atau kalau bisa tanya orang2 disana bagai mana andaliman itu tumbuh disana.

    Mengenai Ihan Batak itu saya belum pernah lihat, tetapi kata orang2 bentuknya seperti ikan Mas, nah saya mau tahu. Di Australia ada ikan liar yang berbentuk seperti ikan mas yang hidup di sungai2, tapi semuanya berwarna kehijauan dan sisiknya besar2, Disini namanya KARP. Apakah ihan berbentuk serupa itu?, tolong yang pernah lihat beritahu secara detail gambaran Ihan Batak itu.

  23. Arifin berkata:

    IHAN Batak ate!, toho doi tingki etek iba sahat tu namagodang gabe naposobulung jot-jot do marmeam tu sabola huta on, molo dang tu pandumaan manjangkit sampuraan, mandiori harimonting tu lumban gala-gala, molo tu sirambe binoanma hassang on ni hilhil dungi nibursik tu aehi pintor marsigulut dengke on, molo ni hail dengkeon di aek halian na di KOTA BALIGE hipos tano nibaen loppanna pintor disoro ihanon doi, Alai molo lao hita tu subang di jawa barat adong do suman tu dengke on, ganjang suman songon ihan on marhillong perak-perak sian butuhana lamu tu ginjang tu tanggurungna lalamu-lamu golap jala tanggurungnai antar golap sai hera nabirong, hinca do dengkeon, mudur-udur suman songon ihan, sarupa do nuaeng i tutu tu ihan batak ate?, angka dongan sarjana pardengkean nama mamboto i ate?,
    Deskripsi ni dengke si mudur-udur di arta paradaton ni halak batak lengket mai tutu nian, marsada roha udur tu dolok dohot tu toruan, alai ra dang pola alani dengkenai aplikasi ni sifat mudur-udur ni dengke i do ra na rumingkot alana tongon songon ni dok munai dang hea be tutu ni ida molo di dok dengke si mudur-udur idaon IHAN BATAK di pajojor 3 manang 5 di ginjang ni indahan i IHAN MAS nama idaon nuaengon, ai sipata didok jolmai ummura luluan jala tumabo ninna ai molo ihan batak adong paetna maol muse luluan, alai taringot dekke tahe sai naeng mangallang naniura iba poang gabe ro ijur boh,…

    Songoni ma jo bah mauliate, HORAS,…

  24. pontaseddy berkata:

    Najolo di Sumatera Timur pe adong do Ihan, alai ahu pribadi ndang pola lomo roha mangallang alana godang duri namet-met di sibukna, boha molo di Toba tong do godang suga2 na?
    GBU

  25. mery hutajulu berkata:

    tau gak sich, di kuningan jawa barat ada juga ada ikan gituan….namanya ikan dewa. kagak boleh di makan juga. kata temen aku sich, ikannya di bawa dari toba,,,,bener gak sich…sayang sekali, aku belum pernah ke sana…belum ada rejeki,,,padahal aku besar di laguboti….klo mau pergi ada aja halangan….jadi aku gak bisa bandingin…sama ngak….. coba aja datang maen….
    sirambe. im coming…..i love you TAPANULI

  26. agustinus Hutauruk berkata:

    dulu waktu saya kecil hobby saya adalah memancing,mamoluk=menangkap dengan pakai tangan kosong,mangarsik=membuat tembok dipinggiran sungai yang ada lubuk ikan kemudian kita keringkan,sampai marstrum ikan disipoholon,karena kebetulan aek sigeaon persis dibelakang rumah kami jadi orientasinya hanya di sungai saja.
    tidak heran saya mengenal betul ikan ihan karena diaek sigeon itu jg banyak ikan ihan.
    kemudian saya dikalimantan banyak jg mengenal jenis jenis ikan,sampai jenis ikan ihan ini ternyata saya dapati dikalimantan tengah,disana namanya ikan soma,ikan ini paling enak diantara ikan tdk heran kalau harganya sangat mahal dan susah didapat karena adanya hanya dibebatuan dan air deras.
    kalu anda pernah lihat ikan arwana?warnanya persis dengan arwana putih,tp bentuknya agak bulat tapi tdk seperti ikan mas dan panjang seperti arwana dan berkumis juga seperti pora-pora.beratnya bisa mencapai 20 kg,bahkan lebih.
    tapi ihan adalah ihan salah satu iconnya batak.

  27. Enny berkata:

    Sebagai orang batak yang lahir di tanah perantauan, saya mengakui bahwa saya buta sama sekali dengan segala kekayaan buta Batak. Saya malu, karena hal tersebut. Apalagi pada saat sekarang, sudah banyak orang yang betul2 paham soal adat. Dengan adanya forum ini saya dapat belajar dan mulai mengerti bahwa suku batak punya kekayaan yang cukup kompleks. Jika saya ingin mempelajarinya, apa hal2 dasar yang mesti saya ketahui?Semoga BAtak tetap jaya!! HORAS!!

  28. Daniel Sianturi berkata:

    Ihan Batak banyak juga dijumpai di Kabupaten Dairi, di Sungai Besar yang bernama Lae renun.
    Sayangnya populasi ihan inipun akhir-akhir ini sudah semakin sedikit, karena banyaknya pemburu ihan ini.
    Di daerah Kabupaten Kerinci, ihan ini bernama Ikan Semah.
    Di Sungai Batang Merangin, sungai yang merupakan aliran dari Danau Kerinci, ikan ini banyak dijumpai. Namanya Ikan Semah. Di desa Pulau Sangkar, sungai ini mempunyai satu lubuk, yang namannya Lubuk Sahab, merupakan lubuk larangan. Di sana ditemukan sarang-sarang/gua-gua dalkam air, tempat ikan-ikan ini bertelur dan berkembang biak. Ikan Semah ini bisa mencapai berat sampai 25 kg. Saya pernah melihat ikan semah seberat 23 kg.
    Untuk melestarikan Ihan Batak ataupun Ikan Semah ini, perlu perhatian Pemerintah yang serius.
    Terima Kasih.

  29. teringat saat masa SMP di Tambunan, main bersama teman-teman ke Sirambe melihat ikan ihan.. kenangan yang tidak terlupakan dari bawah pohon ada aliran air yang jernih dan banyak ikan.. dan kalau tidak salah ikan itu tidak boleh dimakan kecuali sudah keluar dari aliran air bagian atas. Tapi ikan itu enak, mama saya (almarhum) bikun naniura mmmm…jadi teringat kampung halamanku…Horas

  30. Esther Risma Regina Purba berkata:

    Horas!!

    Saya kutip “Dinas Pertanian Perikanan dan Peternakan Tobasa, melaksanakan kegiatan “Pembuatan Kolam Penampungan”. Tujuannya, agar ikan yang keluar dari lubuk dimaksud, dapat tertampung . Diharapkan, lubuk larangan yang menjadi habitat ihan yang menjadi kebanggan orang Batak ini, bisa dilestarikan. Tujuan paling utama, yaitu pelestarian. Lubuk larangan akan dipagari berdasarkan nilai etika dan estetika. Sehingga, pada gilirannya bisa berpeluang menjadi objek agro wisata minat khusus. Eksistensi ihan batak yang legendaris, harus dapat dipertahankan”

    Pendapat saya:

    Kalau memang itu lubuk larangan, biarkan saja tetap demikian, biar tetap tak terjamah, biar tetap mitos dan tabu-tabu yang melindungi kawasan itu, kalau perlu buat larangan keras bagi siapa yang memasuki wilayah itu. Tak perlu pagar yang katanya memperhatikan etika dan estetika itu!!

    Tidak perlu dipagari, dan menjadikannya kawasan wisata minat khusus. Orang Indonesia yang punya minat khusus untuk berkunjung melakukan penelitian dgn memperhatikan rambu-rambu adat saja yang diperbolehkan.

    jangan sampai kolam itu jadi kawasan wisata yang didatangi orang-orang yang hanya bayar 2000 rupiah, dan MENONTON kehadiran ikan-ikan sambil makan kacang, makan jagung rebus, dan pulang dengan meninggalkan jejak sampah dan lainnya!!

    Duh, saya jadi emosi kalau dengar ide yang mikir apa-apa mau dikembangkan jadi kawasan wisata minat khusus dengan dalih mendukung pelestarian dan promosi budaya!!

    Jadikan kawasan itu bernilai dengan tidak membiarkan orang-orang turis lokal yang datang dengan pikiran mau lihat yang sensasional dibumbui mitos2 dan sebagainya!!

    Promosi mengenai keberadaan ikan itu cukup dari hasil warta penelitian dari orang yang mau masuk ke kawasan itu untuk penelitian ilmiah atau budaya!!

    Hasil penelitian bisa disebarkan ke blog komunitas Batak, jurnal ilmiah, koran, dsbnya!! Dan untuk meneliti itu perlu ijin dari masyarakat, tokoha adat, dan pemerintah.

    Percayalah!! masyarakat kita belum punya konsepsi apresiasi terhadap “pelestarian”!!

    Jadi, jangan jadikan itu kawasan wisata minat khusus yang bisa dimasuki dengan bayar 2000-10 rb rupiah. Terlalu murah!!

    Sori, lagi emosi, habis kangen mau kembali jalan-jalan ke Samosir sich,

    Salam
    Esther Purba-Malang

  31. ikan ihan itu terkenal dengan banyak mitos , disi lain klo untuk wisata ikan ini harus dibiarkan berkembang sesuai dengan mitosnya karena yang paling menarik nagi wisatawan adalah sejarah dari ikan tersebut…
    tapi klo untuk kehidupan ikan ini emeng perlu di bududayakan untuk memenuhi berbagai kebutuhan,dimana yang say dengar kalau untuk mengadakan acara adat ikan ini di beli dengan harga yang sangat mahal ,bahkan masih ada kalangan tertentu di kita orang batak klo mengadakn upacara adat ikan ini emang harus wajib ada,,,
    jadi tidak salh juga klo ikan ini dikembangkan,,,,dan tidak slah juda klo ikan ini berkembang sesuai dengan habitatnya tanpa jamahan manusia…
    ikan ihan ini juga kan sangat langka dimana ikan ini g bisa hidup di perairan yang tercemar makanya ikan ini hidup sering di hulu sungai…
    jadi perlu juga dipelajari….
    yang ingin sya tanyakan tulang udah ada yang melakukan penelitian tenyang ikan ihan ini???
    dan kalau emang blom ada apa perlu surat izin dari pemerintah setempat dimana kita ketahui ikan ini merupakan ikan yang bisa dibilang termasuk dilindungi ??
    trimakasih…tolong konfirmasinya yah tulang…
    horas…

    klo misalnya ad info tentang ikan tersebut,kirim ke email saya yah
    leisutamimanurung@yahoo.com

  32. tanobatak berkata:

    KAmi tidak atau apakah ada yang sudah melakukan penelitian tentang ikan ini. Kayaknya tidak perlu melakukan permintaan ijin dari pemerintah setempat. Tapi untuk baiknya sebuah penelitian perlu juga dilakukan konfirmasi.

  33. bagi yang ingin memiliki ataupun untuk\kebutuhan adat, kami dapat menyediakan ikan batak (ihan) berbagai macam ukuran.

    ikan yang kami miliki merupakan ikan hasil dari perkembang biakan buatan (induced breeding) sehingga dapat membantu konservasi dan mengurangi penangkapan liar.

    hubungi kami di http://indomahseer.wordpress.com

    HORAS!!

  34. Sebenarnya masih terdapat beberapa daerah penghasil ihan batak antara lain Humbang Hasundutan, Sipahutar, Parsoburan dan daerah lain. bahkan saat ini telah ditangkarkan di daerah Langkat klu tidak salah. Sya pernah nonton di TV (Trans 7) mengenai peternakan ihan batak dimaksud. Kalaupun saat ini sangat jarang dijual kemungkinan krn untuk menagkapnya sangat susah, krn ikan ini hidup di air deras dan berbatu. Dulu ketika masih SD ketika saya memancing di dekat jembatan di Porsea kdang mendapat ikan ini walupun dlm ukuran yang kecil. Ini menandakan bahwa msh terdapat ihan batak di sungai asahan. Ketika saya masih SD juga ketika Ompung saya (tulang dari bapak saya) datang dari parsoburan pernah bawa ihan batak yang panjangnya kurang lebih 40 cm dan sudah di salai (diasapi) baru setelah itu diarsik di rumah. Mengenai ihan batak yang di SIrambe meri kita lestarikan. Tugas dinas perikanan untuk meneliti sampai dimana ikan ini bisa diternakkan di penangkaran.

  35. b.Parningotan berkata:

    Kalau di Australia, cara mengelola dan memelihara eksistensi IHAN di Mual Sirambae caranya begini, diberi kuasa, seorang memelihara dan menjaga serta mengkelolo, tetapi ini butuh biaya, jadi pendatang harus membeli tiket /uang masuk untuk dapat melihat IHAN tersebut, kalau pendapatan cukup baik dapat pula di iurkan kepemerintah daerah sebagai pajak ataupun untuk memngelola budaya yang lain. Tetapi pengelola harus bertanggung jawab atas eksistensi ikan tersebut jadi juga menjaga keamanannya. dlam pemilihan orang yang dipertanggung jawabkan harus dilihat dari pengalaman orang tersebut dimasa sebelumnya sehingga kita mengetahui karakternya. Dengan cara ini juga paling tidak menimbulkan sumber penghidupan beberapa keluarga, karena dengan adanya turist juga akan timbul warung, restaurant dsb, dan juga meningkatkan pendapatan daerah
    Horas

  36. b.Parningotan berkata:

    Agar menarik pengunjung harus dibuat petunjuk di jalan raya menuju daerah tersebut berupa tanda2/pelang tentang gambar IHAN tersebut alias Advertensi, agar aAdevertensi tersebut tidak mudah dirusak masyarakat, dapat di buat adi atas gedung2 yang mudah terlihat dari jalan raya, tentunya hal tersebut membutuhkan biaya.
    Horas

  37. frans situmorang berkata:

    sy skg memelihara ikan batak sekitar 150 ekor. ada yg tau saya bisa jual kemana harga berapa per kg. trimakasih. horas

  38. Tiopan Siahaan,SH berkata:

    Saya adalah putra Balige, tinggal di Pontianak Kalimantan Barat. SD di SD No.5 dan SMP 2 tetapi saya SMA di Medan tepatnya SMA N 4 dan Kuliah di Fak. Hukum Universitas Jambi. Saat ini saya bekerja di Pemda Prov. Kalbar sebagai KAsubbag Kelembagaan Dinas Daerah dan Sekretariat DPRD Biro Organisasi.
    Memang ini dapat dijadikan menjadi salah satu objek wisata, tetapi dengan catatan harus didukung oleh informasi yang benar tentang jaraknya dr Medan naik apa dan akomodasi/serta tarifnya yang terdekat yang tersedia serta kuliner yang mendukung. Promosinya dpt dilakukan dg kerja sama dg pihak Garuda Indonesia agar idcetak dlm mjlh bulanan yang terdapat pada setiap tmpt duduk. Sy sangat salut dengan derah lain yang mempromosikan tmpt wisata lewat majalah garuda yang sangat lengkap informasi pendukungnya.mari kita kembalikan era emas pariwisata danau toba seperi padatahun 70an sampai sebelum krisis moneter. Kita tidak kalah dengan daerah lain dalam keindahan alam dan objek wisata.

  39. menurut angka natua- tua ia ihan nadi sirambe i molo diloppa holan sambariba do masak alai sambariba nai tata do tongtong, jala manang ise namambuat i gabe marsahit ninna ibana.

  40. bambang ari wibowo berkata:

    ikan batak di daerah saya masih bayak dijumpai.malah sudah biasa di kosumsi oleh masyarakat sejak dulu.biasanya dimusim kemarau ikan ini berkembangbiak.memang harga ikan ini mulai merangkak naik.seiring warga batak yag merantau ke daerah kami sering mengkonsumsinya utk acara-acara pernikahan,melahirkan dan lainya.harga di daerah kami skg utk ukuran 25cm sdh mencapai 400.000.aneh tapi nyata.hampir menyamai harga ika arwana.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s