BAKKARA, KELAHIRAN SANG RAJA

Monang Naipospos

Banyak yang sudah tau, bahkan dunia banyak mengenal namanya. Sisingamangaraja, Raja orang Batak. Beliau mengaturkan hukum, adat, ketetaprajaan dengan konsep bius yang disempurnakan. Beliau menegakkan HAM, membebaskan orang dari pasungan, memberi pengampunan hukuman bagi yang bertobat dari kesalahan.

Lahir di Tombak Sulu-sulu Bakkara. Tempat yang indah, sebuah lembah di tepian Danau Toba yang dilintasi sungai Aek Silang dan Aek Simangira yang bertemu di Onan Lobu. Istana kerajaan pertama sekali dibangun di sekitar Onan Lobu. Disana masih ditemukan tanda sejarah berupa Hariara Parjuragatan dan Batu Hundulan. Kemudian Istana Kerajaan dibangun lebih ke hulu yang kemudian disebut Lumbanraja.

Lumbanraja sempat menjadi satu wilayah desa, namun saat ini Nama Desa itu dirobah menjadi Desa Simamora. Hilanglah aspek kesejarahan bahwa disitu dulunya ada perkampungan Raja Sisingamangaraja yang disebut Lumbanraja.

Upaya untuk menghilangkan legenda kerajaan Sisingamangaraja pun berlanjut. Kompleks istana diserobot oleh penduduk dan enggan untuk meninggalkannya. Penghargaan untuk kesakralan istana itu juga dihilangkan. Tidak hanya oleh penduduk setempat, keutuhan keluarga turunan Sinsingamangaraja pun sulit dipadukan. Sering beda pendapat.
Pemerintah mencoba untuk membangun istana tersebut. Master Plan sudah disusun. Keluarga dan masyarakat yang masih menghargai dan menghormati Sisingamangaraja juga sudah menyepakati. Tata karma kerajaan harus dipenuhi. Namun yang terjadi, bangunan yang dibangun pemerintah asal jadi. Dalam waktu satu tahun ada yang rubuh, sebagian yang sisa terancam rubuh. Dana rehab pun diupayakan, hasilnya tetap tidak memenuhi kualitas kesakralan bangunan yang diharapkan sewaktu penyusunan master plan. Kenapa ?

Turunan Siraja Oloan lebih dulu menunjukkan kekuatan mengingkari kesakralan kompleks istana. Mereka membangun monument Siraja Oloan yang besar dihadapan “Sogit” Sisingamangaraja yang seharusnya bebas mengarah matahari terbit. Didalam sogit itu dulunya Sisingamangaraja memanjatkan doa kepada Mulajadi Nabolon. Ada lambang burung “Patiaraja” diatasnya.
Dengan adanya monument Siraja Oloan dihadapannya ibarat “sibongbong ari” menghambat arah sogit menyambut matahari terbit.

Siraja Oloan adalah rumpun marga termasuk Sinambela. Sinambela adalah rumpun marga termasuh Bona Ni Onan. Bona Ni Onan adalah yang menurunkan “lahiriah” Raja Manghuntal, Raja Sisingamangaraja I dan berturut-turut hingga 12 dinasti.

Bila rumpun terdekat “hasuhuton” pemangku kerajaan Sisingamangaraja tidak memperdulikan kesakralan peribadatan dan kompleks istana Raja Sisingamangaraja, lalu siapa lagi?

Bakkara Sirajaoloan BatuSiungkapon Runtuh Asaljadi Sumpek Sogit Jejal Kumuh

Bakkara, kelihatannya tidak memberikan ruang kepada pelestarian nilai sejarah Sisingamangaraja. Namun penghormatan masyarakat Batak di luar Siraja Oloan dan di luar Bakkara kepada Sisingamangaraja, tetap masih ada. Saat pemindahan tulang belulang Sisingamangaraja XII dari Tarutung misalnya, Balige sangat respon dan memberikan lokasi di Soposurung. Saat monument srikandi Lopian, putri Sisingamangaraja XII hendak dibangun, masyarakat Porsea respon dan memberikan lokasi di depan Kantor Camat Porsea. Walau akhirnya diketahui, sebagian keluarga Sisingamangaraja tidak sepakat pembuatan patung Lopian ditempatkan di Porsea.

Desa Lumbanraja telah dirobah menjadi Desa Simamora. Kompleks istana menjadi ajang orientasi proyek pelestarian yang tidak jelas juntrungannya. Penduduk dan keturunan Sisinganamngaraja masih enggan menyesuaikan dengan tata ruang yang sudah ada. Muncul bangunan baru tanpa sepengetahuan keluarga. Kuburan baru yang disesakkan didepan bangunan baru fasilitas istana. Runyam, pengertian dari kata “rundut” ibarat “jambulan ni parsigira”.
Bakkara saat ini tidak ada meninggalkan setitik pun sisa sejarah kearifan menandakan darisana dulu ada Raja Sakti yang sohor yaitu Sisingamangaraja. Hanya ada tanah dan batu, dan diberi tanda, disini dan disitu. Penduduk tidak memiliki nilai lebih sejarah, tradisi dan tata krama kerajaan.

Tak heran, bila masyarakat batak “heran”, kenapa kompleks istana ini dibiarkan seperti ajang rebutan proyek dan klaim pribadi?

Sisingamangaraja XII dulunya sudah tau akhir perjuangannya. Sebelum melakukan gerilya ke hutan belantara, diberikan amanat kepada Sionom Ompu (enam pemangku adat dari enam marga yang ada di Bakkara) dengan penitipan barang pusaka kerajaan. Seharusnya mereka dan keluarga Raja Sisingamangaraja menjadi “pemangku” tradisi Sisingamangaraja. Apa reaksi Sionom Ompu? Tentu saja keutuhan keluarga raja Sisingamangaraja harus terlihat. Arah dan tujuan pemugaran Istana Sisingamangaraja harus diemban keluarga. Mereka seharusnya didepan “manghobasi” memulai melaksanakan hajat itu. Pemerintah hanya mendukung, dan dukungan dari masyarakat kemungkinan lebih besar lagi.


AddThis Social Bookmark Button

Tautan :
Riwayat Perjuangan Sisingamangaraja XII
Reflexi 100 SSM XII
Strategi Politik SSM XII
Perjuangan Holistic SSM XII
Pemimpin Batak
Sangkamadeha
Piso Solam Debata
Patik Ni Batak
Partohonan Di harajaon

61 thoughts on “BAKKARA, KELAHIRAN SANG RAJA

  1. kenapa istana RAJA batak kok makin lama makin sempit dan terkesan “rundut” (tidak tertata rapi)
    menuruthu gabe so adong tanda-tanda na hea mian disi Raja na tahaholongi i

  2. Seharusnya mereka dan keluarga Raja Sisingamangaraja menjadi “pemangku” tradisi Sisingamangaraja. Apa reaksi Sionom Ompu? Tentu saja keutuhan keluarga raja Sisingamangaraja harus terlihat. Arah dan tujuan pemugaran Istana Sisingamangaraja harus diemban keluarga. Mereka seharusnya didepan “manghobasi” memulai melaksanakan hajat itu. Pemerintah hanya mendukung, dan dukungan dari masyarakat kemungkinan lebih besar lagi…

    Saya ingin menggarisbawahi bagian terakhir dari tulisan lae Naipospos ini.

    Saya sedang berkomunikasi lewat email dengan seorang berkewarganegaraan Belanda. Dalam satu suratnya dia menanyakan bantuan saya tentang alamat Sisingamangaraja XV. Dengan rasa penasaran saya jawab bahwa sebagai orang Batak hingga saat ini saya tidak pernah tahu ada penerus dinasti Sisingamangaraja setelah raja yang kedua belas. Lalu dia menjawab bahwa seharusnya orang Batak berupaya melestarikan dynasti ini sebagai dalam rangka melestarikan budaya Batak dengan simbol pemersatu dinasti Sisingamangaraja.

    Saya sudah lama membaca buku ahu Sisingamangaraja karangan WB Sijabat dimana disebutkan antara lain Raja Buntal mempunyai keturunan Raja Tonggo Tua. Saya rasa orang Belanda ini mungkin menggunakan garis keturunan Raja Buntal dan anaknya Raja Tonggo Tua dan anak Raja Tonggo Tua (?) untuk sampai kepada kesimpulan saat ini mestinya ada seseorang yang bergelar Sisingamangaraja XV.

    Dengan gambaran yang dikemukakan lae Naipospos tentang kondisi situs kerajaan Sisingamanagaraja di Bakkara saat ini, masaih mungkinkah orang Batak seperti harapan orang Belanda tadi melihat kembali kehidupan dinasti Sisingamangaraja di abad cyber ini…

    Pertama-tama tetua-tetua marga Sinambela dan sionom oppulah si raja oloanlah yang harus menjawab ini.

  3. bram manulang berkata:

    Saya sebagai keturunan SIRAJA OLOAN, setuju untuk membangun kembali kerajaan batak, akan tetapi itu harus menjadi inisiatif pemerintah, khususnya melalui mentri kebudayaan dan pariwisata. Tetapi melihat kondisi masyarakat yang telah menggunakan kompleks istana kerajaan, perlu di pertimbangankan secara matang, agar tidak merugikan masyarakat. perlu ada relokasi untuk masyarakat setempat yang lebih baik. Saya tidak setuju jika pembangunan dilakukan jadi menyengsarakan rakyat setempat. dan itu perlu kajian yang mendalam. Sosialisasi dari pemerintah harus digalakkan, jika rencana itu berhasil pendapatan sektor pariwisata daerah akan meningkat, otomatis penghasilan masyarakat juga bertambah. ini tergantung usaha pemerintah dalam hal ini PEMKAB HUMBANG HASUNDUTAN untuk mensejahterakan rakyatnya. Tapi perlu digaris bawahi, bahwa ini dipakai untuk melestarikan dan menyelamatkan budaya batak dari kepunahan dan keperluan pariwisata. bukan untuk sebagai sarana ibadah/pemujaan berhala dan lain sebagainya. terima kasih. Tuhan memberkati kita semua. HORAS bangso batak

  4. Ijinkan saya menanggapi komentar Bram Manullang,

    Menurut saya bukan kompleks istanya yang terpenting. Itu sekunder. Menghidupkan kembali dinasti Sisingamangaraja murni untuk tujuan pelestarian budaya Batak. Sebab untuk menghindari saling klaim sebagi pemegang otoritas budaya Batak, kita perlu sebuah lembaga pemersatu.

    Kedua, sangat tidak realistis mengharapkan pemerintah untuk mengambil inisiatip menghidupkan kembali dinasti ini. Jangankan menambahi urusan, urusan utama pemerintah menyediakan layanan dasar kepada masyarakat saja sudah tidak mampu. Menurut saya upaya ini harus pertama-tama datang dari keluarga-keluarga keturunan Sisingamanagaraja, marga SInambela, masyarakat batak (musyawaran marga-marga). Setelah kondisi ini tercipta baru meminta pemerintah untuk mendukung. Potensi orang Batak saya lebih dari cukup untuk mewujudkan ini jika keturunan keluarga ini mau mengambil prakarsa dan memperjuangkannya…

  5. lizon sijabat berkata:

    Saya sangat bangga menjadi suku batak khususnya menjadi masyarakat Bakara dan lahir di bakara walaupun marga saya bukan dari bakara tapi dari samosir ,tetapi ibu saya boru nambela dari bakara masih satu marga dengan Raja Sisingamaraja.Horas ma di hita sude par bakara dohot Muara

  6. lizon sijabat berkata:

    Aha do khabar dihamu na parbakara i.sehat do sude nungnga masihol iba naing mulak tu Bakara… nungnga boha hutat tai nuaeng tong dope songoni manang adong kemajuan….nungnga godang be ra kemajuan ate? andigan do hita boi pajumpang muse ate sai anggiat ma Tuhan ta ma mandongani hita manang na didia pe hita nuaeng.

  7. Tapi kuburannya yang di sopo surung dah bagusan lohh, terakhir saya ke sana tahun 2006 sich
    info nich :
    kalau saat pergi ker makam ada air di tempat tampungan air, itu menunjukkan rejeki kita banyak, dalam arti permintaan kita dikabulkan,,
    heheheh ,,,🙂
    ada yang jaga juga disana, jadi lumayan lah dibanding saya dulu sekitar tahun 2000-an

    tapi untuk daerah asalnya belum pernah, tapi sering dengar

  8. christian Bakkara berkata:

    Puji Tuhan akhirnya ada juga segelintir orang batak seperti lae2 dan ito semua yang perhatian sama Huta Bakkara.. tempat kelahiran kami.. mauliate dah..

  9. yts_sinambela berkata:

    horas,
    saya sebenernya cuman iseng2 lewat
    browsing soal asal-usul saya.
    trimakasih buat tulisannnya, banyak info yang baru saya tau
    maklum lahir di perantoan.

    sebagai sinambela bona ni onan saya mestinya banyak tau, tapi ternyata enggak, mohon maaf.
    lagipula ortu kurang suka membahas topik ini, karena pada banyak sisi, berkaitan dengan penyembahan berhala, katanya.

    anyway, setuju sama christian, puji Tuhan ada yang peduli.
    Tuhan Jesus memberkati kita semua
    HORAS ! !

  10. timartus sitohang berkata:

    Horas,
    Selama kita masih mendahulukan ego dan rasa ahu pe raja do akan sulit menggali, memelihara dan menghidupkan budaya batak apalagi yang berbau dinasti/kerajaan dari satu marga. Di samping itu kita terlalu dikekang agam karena sebagian beranggapan berbicara tentang Sisingamangaraja berarti berhubungan dengan berhala. Mungkin Sitor Situmorang masih bisa juga bercerita tentang Sisingamangaraja XII karena ada juga karyanya/drama tentang Pulo Batu yakni anak Sisingamangaraja XII yang dtulis oleh Sitor Situmorang.
    mauliate

  11. Andrie Gusti Ari Sajono berkata:

    Horas,

    Saya keturunan dinasti ke XVI dari Raja Panggagatan Sitompul (Raja Adam, setelah di babtis Nommensen) seorang panglima perang Sisingamangaraja XII di wilayah perbatasan Pahae dengan Tapanuli Selatan.

    sedikit Comment:

    Saya melihat pemahaman pemuda batak (generasi penurus bangso batak) telah terkikis budaya eropa dan perkembangan jaman, saya prihatin dengan semakin sedikitnya bukti sejarah kebesaran BANGSO BATAK maka bisa diperkirakan bahwa Bangso Batak tak lebih dari 100thn kedepan akan PUNAH.

    Sekarang saatnya, saya memanggil kamu pemuda-pemudi BANGSO BATAK yang tak mempermasalahkan soal perbedaan apapun itu diantara kita, bersama-sama kita belajar dan mengali terus budaya BANGSO BATAK agar kita tidak menjadi BANSO yang punah dimakan waktu!!

    Horas………………………………………………!!!

  12. Rittar Sinambela berkata:

    Horas,
    sebagai keturunan Raja Bona ni Onan Sinambela saya ingin tuliskan bahwa Huta Bakkara yang sy kunjungi sejak kecil merupakan huta yang sangat indah, lembah yang sangat menawan, apalagi kl kita turun dari doloksanggul, Humbanghas.
    mengenai Bakkara dan Istana Sisingamangaraja adalah satu kesatuan yang tidak dapat terpisahkan.. peran serta menjaga kelestarian Bakkara bukan hanya dipikul oleh pemerintah tetapi juga masayarakat Bakkara itu sendiri. tetapi Pemerintah daerah harus lebih banyak berperan dalam hal tersebut tentunya dengan bantuan dari masyarakat setempat dan pangaranto yang lahir dibakkara.
    mengenai Istana Sisingamangaraja tentunya perlu pemugaran dengan sungguh tidak setengah hati dalam membangun, sy lihat langsung pada waktu itu (kl tidak salah Th 97) ada satu (dari 3) ruma batak dikompleks istana yang rubuh tetapi tidak ada perbaikan. dalam tahun Visit Indonesian Year 2008 seharusnya Bakkara menjadi Objek Wisata dan disinilah Pemerintah Humbanghas (Dinas Pariwisata) membuat event dibakkara untuk mengundang wisatawan asing dan lokal ke bakkara. marilah pomparan si onom ompu kita bangun huta bakkara .

  13. Ginomgom Simanjuntak S.KOM berkata:

    @ yts_sinambela
    @sinambela-sinambela yang lain
    @Bataks lainnya

    Saya merasa sedih membaca pengakuan anda bahwa orangtua anda mengajarkan bahwa mengingat Raja Sisingamangaraja berkaitan dengan berhala. Betapa jahatnya politik adudomba yang dikembangkan oleh Belanda pada jaman penjajahan hingga saat ini ajaran adudomba yang menyesatkan itu masih melekat di otak orang-orang batak, bahkan seluruh keluarga Raja pun dipaksa untuk dibabtis sehingga semuanya meninggalkan Ajaran Raja yang Agung itu.

    Dengan begitu belanda akan sangat mudah untuk menaklukkan sang Raja karena seluruh masyarakat batak sudah disuguhkan racun kebencian yang ditebar melalui benih-benih yang menyesatkan yang menyebutkan Sang Raja adalah Penyembah ini dan itu. Sesungguhnya sang Raja itu hanya Bersujud sembah pada Mulajadi Nabolon Sanga Pencipta.

    Bahkan sampai saat ini masih nyata bahwa adudomba Belanda yang menyesatkan itu masih melekat di benak orang-orang tua, dan bahkan dengan sengaja mengajarkannya pada anak cucunya….

    Seharusnya anda dan batak-batak yang lain sadar, bahwa sebelum missionaris dan islam masuk ke tanah batak, NENEK MOYANG anda itu sudah mengenal Tuhan Sang Pencipta Langit dan Bumi dan Segala Isinya “MULAJADI NABOLON”…….

    Berhentilah menyebutkan bahwa Nenek Moyang anda menyembah berhala……..ntar dikutuk pula keturunan durhaka…

    Salam dari pencinta BATAK dan Rajanya yang Agung Sisingamangaraja.

    Mauliate

  14. humisar panahatan tua simanullang berkata:

    saudaraku , saya sedih sekali membaca tanggapan ini semua yang saya baca. kita keturunan raja sisingamangaraja mengabaikan pesan siraja oloan .
    bahwa keluarga kita saat itu dipilih dititipkan menjadi raja sisingamangaraja bukanlah dengan kekuatan fisik dan belajar kesaktian tetapi kerendahan hati kita taat pada ajarannya. bila 6 marga ini minta dalam doa maka tak mustahil pemimpin negara ini pun mungkin dari bangsa Batak atau dari keturunan 6 marga ini bila tuhan berkehendak. ingat agama parmalim bukan penyembah berhala.saya berani nyatakan itu dan itu akal belanda dan masa pemerintahan soeharto saat itu karna memang keturunan itu bisa jadi pemimpin negara ini . keturunan ini yang akan menyulitkan keinginan mereka pada masa itu .

  15. Belanda memang melakukan apa saja untuk melemahkan Raja Batak yang perkasa itu.

    Saya tidak melihat ajaran iman Kristiani yang mengatakan penghormatan pada perjuangan dan kebesaran nama Raja Sisingamangaraja atau leluhur secara umum sebagai bertentangan dengan ajaran Gereja.

    Horas,

  16. johan sianturi berkata:

    horas…

    saya lahir dari keturunan sianturi-nainggolan (ayah) dan keturunan manalu-sinambela (ibu)..ayah sianturi ibu boru manalu.

    tu halak abang dohot ito manang tu akka amang dohot inang..sattabi majo molo hami marpanungkun:
    1. pomparan raja sinambela (silsilah lengkap)
    2. aha do makna ni sinambela i?

    songoni do pangidoan nami asa lam huboto hami turi2 an ni akka ompung i, i ma sian sinambela i.mauliate situtu parjolo dipasahat hami tu halak amang dohot inang.
    horas

  17. SEBAGAI KUTURUNAN SI RAJA OLOAN..SAYA SEPENDAPAT UNTUK MENATA KEMBALI KERAJAAN SISINGA MANGARAJA.SEBENARNY DULU THN 90AN NGA HEA DI BAEN PESTA SIRAJA OLOAN,CUMAN NAPORLU NAMANGARAWAT DO NASO ADONG.JADI MOLO BOI PANGIDOAN TU AKKA ANGGI SINAMBELA NATINGGAL DIBAKKARA ASA LOBI DI PARROHAHONOI PENINGGALAN NI OPPU I.HORAS SI RAJA OLOAN………………….DHT SUDE BANGSO BATAK.TUHAN YESUS MEMBERKATI……………]

  18. Donna Sinambela berkata:

    Tadinya cuma numpang lewat ketik bakkara tanah kelahiran bapakku tercinta ,di Google, eh ketemu disini.lihat foto istana sisingamangaraja jadi ingat fotoku waktu Balita saat pemugaran tugu siraja oloan tahun 90-an. Saat ini aku sdh gak tahu kondisinya gimana? dari postingan2 diatas kita punya kerinduan yg sama, melestarikan budaya kita yg luar biasa sampai keturunan2 kita walau kita ada di perantauan, tapi kalo ngomong doang kan susah ya.. gimana kalo kita sbg orang yg care melalui media ini membentuk komunitas, siapa tau kita bisa berbuat walau kecil tp bisa berguna?

    Tuhan Yesus memberkati!

  19. Marcus Widhi Nugroho berkata:

    Horas…,
    Bicara bakara dan sisingamangaraja sangat menarik. Sebuah orang jawa yg pernah berpetualang di desa Bakara, saya melihat orang2 bakara masih konsisten memegang adat istiadat yg kuat.
    Ketika pertama kali napak tilas “raja” orang batak ini kesan pertama yg saya dapat:
    1. Benteng cepat tidaknya kemusnahan adat adalah orang desa dan adat itu sendiri. Di adat batak kita hanya di suruh mengurusi marga dan parsahutaon saja. Jadi semestinya yg tahu soal seluk beluk sisingamarraja seharusnya warga sinambela ato rumpunnya. Lalu bagaimana parsahutaonya? kemiskinan membuat warga desa bakara, desa manulang dan desa sinambela tidak berkonsentarsi terhadap peninggalan sejarah. Mungkin ada anggapan begini: Orang untuk hidup saja susah kok harus mengurusi yg lain.
    2. Desa Yg Unik tp aksesnya susah.
    Menelusui jalan dari Dolok sanggul ke Bakara harus terus memanjatkan doa. Dalam tulisan saya di berbagai media akses ke bakara selalu menjadi cemilan pembuka yg mengasikan karena tajamnya kelokan jalan dan jurang mengangaa. ( coba search tulisan saya diinternet: sensasi ikan tortombroides sungai silang bakara).
    Karena akses menuju ke bakara yg susah meski skarang sudah diaspal mulus, membuat warga tidak terkonsentrasi melestarikan dinasti sisingamaraja.

    Oke, sekian dulu. Matur nuwun, mulaehate. Horas ma sasude (kalo salah maklum ya, krn saya orang jawa)
    salam
    Marcus Widhi Nugroho

  20. mencoba nimbrung dan berkomentar.

    Pelestarian budaya (Batak) tentunya harusnya menjadi tanggungjawab para komutasnya (orang batak) dan negara. Bukan hanya untuk menjaga kelestarian budayanya, tetapi juga karena batak adalah suatu identity (identitas) yaitu identitas kita semua sebagai orang yang terlahir dari suku batak.

    Mengenai Bakkara khususnya LUMBAN RAJA sudah selayaknya daerah ini dijadiakan sebagai “LANDMARK” nya TanoBatak dengan Sisinga Mangaraja sebagai tokon sentralnya.

    Memang sangat disayangkan sekali diubahnya nama Lumban Raja menjadi Desa Simamora, yang mungkin proses perubahan ini tidak sempat mempertimbangkan aspek historis dan value dari nama Lumban Raja.

    Sebagai generasi Batak dan juga masa kecil jika liburan sekolah selalu menemani Ompung tercinta (alm) di Huta Marbun Tonga Bakkara, dan sudah hampir 16 tahun belum pernah sempat kembali kesana , Ladang sulu-sulu dan daerah Marbun Dolok adalah tempat favorit saya untuk menghilangkan kebosanan (melarikan diri) di rumah om pung dan Lumban Raja adalah tempat alternatif jika bosan di Marbun dan jalan-jalan ke Sionggang dan pasti menyempatkan diri jalan kaki ke atas /ke Lumban Raja, dan hal yang paling menyedihkana dalah gambar lokasi yang ada di blog ini hampir tidak jauh berbeda dan bahkan lebih buruk dibandinkan kurang lebih 16 tahun lalu (situs lokasi istana Raja Sisinga Mangaraja). Mungkin hal ini akibat dari sikap kita semua (termasuk saya) yang memang kurang concern terhadap budaya dan warisan leluhur (termasuk cagar budayanya) selain itu memang seingat saya penduduk di sekitar Bakkara juga adalah orang-orang yang sangat fokus akan perjuangan hidupnya mulai dari “mar-bawang” dan kalau nggak salah saat ini lagi musim “mar-dekke pora-pora” sehingga tidak sempat terpikir untuk hal ini.

    BTW, menurut saya Bakkara adalah the “blessing land” karena Tuhan selalu karuniai dengan berbagai hal ajaib yang menunjukkan betapa Tuhan sangat mengasihi tanah (penduduk) nya. Teringat dulu masa saya kecil daerah ini merupakan surganya mangga toba (sikecil molek nan manis) dan setelah itu siapa yang tidak kenal bawang dari Bakkara? dan sekarang setelah bawang mulai hilang Tuhan memberikan berkatnya melalui sungai dan memberikan Ikan Pora-pora sebagai berkat, sayangnya dari informasi yang saya terima bagaimana luar biasanya penduduk sekitarnya meng-exploitasi berkat ini hingga melakukan exploitasi/penangkapan ikan siang dan malam (loh kok jadi out of topik ya..).

    Menurut saya hal terpenting dari hal ini adalah :
    1. Perlunya kesadaran generasi batak saat ini dimanapun berada mengenai pentingnya menjaga kelestarian budayanya.
    2. Demikian juga para penduduk yang tinggal di Bakkara diharapkan mengerti dan sadar bahwa mereka adalah tuan rumah, pemilik dan penjaga suatu tempat sekaligus LANDMARK dari TanoBatak.. dan sadar bahwa Bakara adalah The Blessing Land jadi mereka harus sangat bersyukur dan menghargai setiap hal yang Tuhan telah berikan kepada mereka melalui Bakkara…

    Horas

    Bugner Ruben L. Marbun
    http://www.amaginggrace.blogspot.com
    http://www.1-duniabaru.blogspot.com

  21. L. M. Lumban Gaol berkata:

    Horas,
    Luar biasa, tanggapan “halak hita” di jejaring ini.
    Sebagai orang yang pernah bertugas disana, saya juga khawatir, jika PemKab HUMBAHAS tidak serius menangani jalan ke Bakara, tidak kecil kemungkinan, Bakara akan segera dilupakan sebagai salah satu obyek wisata di Sumut.
    Bravo Si Onom Ompu

  22. roselina bakkara berkata:

    rasa ingin tau akan marga sendiri membuat saya lewat disini..
    baca semua informasi yang ada …, sesuatu yang menyenakan masih ada yang perduli akan keberadaan tanah bakkara yang sama sekali belum pernah aku kunjungi itu, walaupun margaku sama dengan tempat indah itu…
    menjadi suatu impian bisa datang kesana…
    liat gambarnya ajah udah tertarik..
    katanya mau ada perbaikan ne ma banguan istana sisingamangaraja itu…

    terimakasi buat semua orang yang perduli terhadap peninggalan sejarah itu..

    semoga bisa cepat terealisasi

  23. rosa marbun berkata:

    saya sangat bangga terlahir dari suku orang batak,’coz orang batak itu sangat disiplin terhadap adat-istiadatnya,sehingga terarah kehidupannya.Apalagi saya terlahir dari seorang ibu yang masih satu rumpun dengan raja kita sisingamangaraja yaitu boruni rajai br manullang.dan masa kecilku aku habiskan di desa marbun tonga yang disebut dengan huta parmonangan.
    parbakara…….apa khabar semuanya????
    saya ada pesan buat parbakkara : klu uda berhasil jangan langsung sombong dan anggap remeh ama orang2 yang hidupnya biasa2 aja,karena hidup ini seperti roda pedati,kadang diatas dan kadang dibawah.
    Buat teman2 yang satu angkatanku,gmn klu kita reunian sekali2……buat melepas rindu
    GBU all……….

  24. Sitanggang berkata:

    Saat ini masyarakat Batak seolah olah sudah melupakan Raja Sisingamangaraja sehingga ibukota kerajaan Batak di Bakara tempat berdirinya Istana Batak di lupakan. Mengapa begitu ??? karena SEMUA ORANG BATAK ADALAH RAJA, TIDAK ADA ORANG BATAK YANG MENGAKU RAKYAT. JADI KALAU SEMUA NGAKU RAJA YA YANG DIPIKIRKAN YA HANYA BANGUN TUGU UNTUK KELUARGANYA SAJA, YAITU TUGU RAJA INI, TUGU RAJA ITU YA LUPA RAJA SINGAMANGARAJA. JADI BUKANNYA ORANG BATAK TIDAK MENGHARGAI RAJANYA, JUSTRU ORANG BATAK SANGAT MENGHARGAI RAJANYA YAITU OMPUNGNYA DAN KELUARGANYA YANG DI SEBUT RAJA.

  25. Friska imelda bakkara berkata:

    Numpang comment ya. . . Bakkara memang desa kecil yg sangt indah yah.. Bisa di bilang paradisenya Tuhan di tanh batak dan masih butuh sentuhan tangn2 handal. Oleh krn it buat saudaraku yg udah sukses mari bersama2 kita bngun dan perkenalkn bakkara setenar danau toba. God bless us

  26. jeffar lumban gaol berkata:

    Saya setuju dengan sdra Gomgom Simanjuntak. Sudah saatnya kita sebagai orang batak yang mempergunakan akal sehat, sadar bahwa begitu banyak propaganda busuk yang di lancarkan oleh Belanda melalui missi zending untuk menghancurkan kharisma Raja yang bijaksana dari Bakkara ini. Bukan hanya soal sipele begu tapi juga hal-hal yang sangat menyayat hati. Terutama mengenai Br Lopian dan Tornaginjang. Mereka berdua marpariban dan kebetulan cucu panggoaran Raja itu yang bernama Pulo Batu baru saja terjatuh kedalam jurang dan mati, karena di kejar-kejar Belanda dan mata-matanya. Sehingga Raja SM XII sangat terpukul dan sedih. Lantas si Boru Lopian pun menghibur Raja itu. Boru Lopian mangurapinya Raja lewat upacara-upacara/ rempah-rempah. Boru Lopian memang mempunyai bakat menjadi sibasso atau medium. Hal ini lantas di besar-besarkan musuh Raja dan Gereja sebagai Incest. Kami sebagai keluarga Tornaginjang sangat tersinggung. Cerita dan gosip seperti ini cukup menjijik-an kami. Sebab kami tahu bahwa hal ini terus digosipkan orang-orang yang memang berseberangan dengan Raja yang telah berjuang mati-matian melawan Belanda dan bukan Gereja. Seperti surat Ompu Sohahuan SM XI terhadap Nomenssen yang dapat kita baca di Museum Leiden Belanda. Hal ini juga dapat kita baca dalam buku yang ditulis bersama oleh J Simanjuntak dan Gens Malau. Maaf aku baru baca postingan ini jadi terlambat tahu. Oks Thanx n Horas ! jeffar lumban gaol musisi dan penulis

  27. horas sude pomparan ni siraja oloan,
    saya marga manullang, kampung di bakkara saya menghimbau kepada seluruh pomparan ni siraja oloan ro ma to bakkara melihat kampung asal ompung kita. mari bersama-sama kita bangun kampung itu menjadi aset budaya, wisata, ataupun yang lainnya. karena saya sedih melihat bakkara amat tertinggal dengan kampung yang lain. mari bersama-sama ok. horas sude.

    salam

  28. Arifin berkata:

    Manumpang jolo boh,

    HORAS ma dihita sasudena natua-tua, haha, anggi, nang pinaribot, manghatai taringot bangso batak memang sangat komplex, Raja BATAK?, SISINGAMANGARAJA?, ADAT BATAK?,
    Molo ni goaran raja huhilala ra tarsongon on lapatanna ia raja ima PANGGONGGOMI (Penguasa) ra pamingkiranku dohot angka pamingkiran ni angka dongan sarupa do ra, molo raja Sisingamangaraja Raja ni bangso Batak, alai gabe sada sungkun-sungkun —Apakah yang dinamakan Raja Sisingamangaraja ini adalah benar-benar RAJA yang diakui oleh seluruh masyarakat batak pada waktu itu termasuk raja-raja ompu-ompu nimarga. Artinya adalah 1. mempunyai rakyat, 2. mempunyai batas wilayah, 3. Memiliki sistim pemerintahan 4. Berdaulat penuh keluar dan kedalam— , atau Raja yang dimaksud pada waktu itu adalah kelompok perlawanan terhadap Belanda yang mengatas namakan orang masyarakat batak yang dipimpin oleh seorang bernama Raja Sisingamangaraja?.
    ALANA POANG MOLO NI RIMANG-RIMANGAN AI SUDEDO HALAK BATAK RAJA, dangpola sala au ra molo hudok ditingki i angka ompu-ompu goarna raja do misalna RAJA SIBUEA, RAJA SONANG, RAJA HUTAPEA, RAJA SONAKMALELA manang lebih subjektif langsung RAJA PARTAHAN BOSI goarni sada ompu nimarga di laguboti, Molo dalihan natolupe HULAHULA, DONGAN TUBU dohot BORU, maka setiap orang batak akan terposisikan pada masing-masing jabatan ini ai adongdo tingkina hita gabe hula-hula, adong tingkina dongan tubu, jala adong tingkina muse gabe boru posisinta, jadi sebutan raja ditingkini to Ompu RAJA SISINGAMANGARAJA sisongonido manang naraja sasintongna?.
    Jadi molo tadok MASYARAKAT BATAK TELAH LUPA DENGAN RAJA BATAK SISINGAMANGARAJA, DANG APALA SONGONI RA, ALAI SIPATURE HUTANA BE DABOAH.
    Jadi molo adong pemikiran ni angka dongan mandok asa dipature SITUS di huta Lumban Raja/huta Simamora denggan nauli mai molo gabe sangkap ni uluhon ni PEMDA manang solidaritas masyarakat batak perduli, asa gabe landmark songon gabe sada tujuan wisata manang cagar budaya.
    Taringot SIPELEBEGU tapaulak mai rohanta ganupan hita marsada-sada ise sipelebegu ise naso sipelebegu ai ise na olo manghaholongi donganna manang alona dos dirina ido natingkos.
    Taringot ni HABATAHON, BATAK adalah IDENTITAS, identitas adalah kebanggaan ai jolma nasala manang na JORBUT dang hea di patudu i identitasna, jadi molo gabe halak batak bangga ma hita antong, alai unang dah ni dok iba halak batak alai holan najorbut niula tu tetangga pe natanata, gabe sipata leas joma i mandok ” ITU,.. TUCH,.. SIBATAK” ai sipata hita ama-ama ni halak batak hon nahebatan nalasan rohanta namarjuji i, si pata inang ni gellengta mula-ulaon dope hita ngadipartuahan jala ikkon tong inantaon dope parbagaon tu ulaon dijabu.

    TAPATURE MA DIRINTA, TAPATURE KELUARGANTA, TAPATURE HUTANTA, TAPATURE BANGSONTA LOBI NI I TAHAHOLONGI DONGANTA

    BOTIMA, HORAS

  29. Liberius Sihombing berkata:

    Horas ma di hita. Hanya memberi tanggapan saja. Sebagai orang Batak saya juga prihatin melihat foto yang dipampang ini karena spontan kita bisa menyimpulkan soal kemiskinan daerah kita. Kita langsung merasa minder jika mempromosikan foto ini ke orang lain (non batak). Lalu, generasi penerus sisingamangaraja pun nampaknya kurang memberi hati untuk ini. Nah, sampai kapankan nama sisingamangaraja akan menjadi legenda? Jangan-jangan nggak lama lagi karena ‘artefaks’ atau bukti sejarah kenangan akan kepahlawanan beliau kurang bisa dilestarikan. Istananya saja sudah kusam tak terurus. Sepintas saya berpikir, mengapa yah sampai sekarang generasi Kerajaan di Yogyakarta yang dipegang oleh keturunan Hamengku Buwono bisa tetap bertahan sampai saat ini, sementara di Batak tidak bisa bertahan. Setelah Sisingamangaraja XII meninggal tak ada lagi Sisingamangaraja XIII. Maka saya yakin seperti dinosaurus yang tinggal legenda itu cerita Sisingamangaraja pun akan sirna pelan-pelan.
    Untuk itu, saya tidak bisa berbuat apa-apa selain berkata, semua ini lebih ditanggung jawabi oleh pemerintah, jika ingin melestarikannya. Bagaimana pun kalau pemerintah yang menangani ini akan lebih terjamin, karena ini sudah dalam level nasional, bukan kepentingan marga, sementara kalau organisasi marga yang mengurus saya takut justru mereka pun sibuk untuk merangkul satu sama lain, Gabe holan marria raja do annon dang saut ulaon. Yakinlah setiap tempat yang ditata rapi dan tentu dengan dokomentasi lengkap pasti akan dikunjungi wisatawan. Jangan hanya berpikir soal tempat itu indah dan menarik, tapi apakah data-data yang tersedia di sana akurat apa tidak? Jika saya studi banding atau mencari sumber ilmiah tentunya saya bisa dapatkan disana. Itulah yang penting. Horas

  30. Horas… Bangso Batak Saluhutna !

    Saya sungguh salut terhadap komentar-komentar Sauara/i yang tertera di atas. Atas dasar itu saya ambil nilai positifnya untuk memberi saran berikut :

    Sebagai tanda bahwa kita itu betul-betul peduli akan bona pasogit (tanah kelahiran), sebaiknya Saudara/i aturlah suatu pertemuan untuk mendirikan suatu ikatan/organisasi akan penggagasan perbaikan tempat berharga dimaksud. Tanpa ada pergerakan ini semuanya omong kosong (maaf ya).

    Sekian sumbangsih saya, semoga dapat diterima berbagai pihak khususnya BANGSO BATAK.

    Selamat berjuang. Mauliate.

  31. jeffar lumban gaol berkata:

    Santabi majolo tu Sahala ni Raja mian Bakkara, Santabi di angka sude natua-tua nami di partungkoan ni Raja on tarlumobi Amanta Monang Naipospos suang songoni Amanta Ginomgom Simanjuntak S.KOM, Bugner Ruben L. Marbun, Arifin, Par Bintan. Liberius Sihombing, Dohot sude tahe na adong di loloan on.,Liberius Sihombing dohot sude tahe na hundul di loloan on. Nantoari ahu di paboa Lae Saut Situmorang, naung di buka Laenta Uli Kozok do File surat laporan tahunan RMC dohot Ompu Nomenssen I. Ninna dung hujaha surat laporan nai, mansai marsak do rohangku dan boi tarpodom ahu na dua borngin naung salpu. Alana gabe hoboto saotik peristiwa tahun 1877-1878. Ima di Bahal Batu. Di huta Bahal Batu on do sude terjadi konflik kepentingan, antara missi zending RMC dan Kerajaan Belanda/ Militer versus Revitalisai kebudayaan Batak “Bonapasogit” pasca perang paderi. Hape gabe tarsonggot ahu disi hujaha na dohot do Nomenssen mandok. Molo mamalu ogung dung sae mardege (panen) on ma sipele begu (ninna nasida). Sarupamai dohot Sisingamangaraja na kafir i. Ninna Nomensen on ma antong di surat laporan tahunan nai. Molo adong angka jolma nanaung di baptist alai, sai laho dope tu pesta panen i. Olodo Bolando sibontar mata i manutung huta nasai mamalu ogung i. Butar, Lintong ni Huta, Bakkara, Muara, Tarabunga sahat tu balige sai di tutungi Bolonda i. Si pata molo adong na magalo-satolap ni gogo na, tembakon ni Bolanda on mai. Di keluarhon ma surat resmi Pemerintahan Hindia Belanda di Silindung dohon Mission zending. Manang ise pe jolamana na sai margondangi mamalu ogung i, ingkon do uhuman ni bolanda on. Molo so di tutung hutana ba hona denda di tahan. Masam ma uhum nion. Molo membahayakan missi ba olo tembakkonna. “Nga biasa i, molo marporang bah songon i do,” ninna Nomenssen on ma di laporan tahunan tu RMC i. Hape na, terprovokasi ma antong Ompu Sisingamangaraja i, ala nga maringan di silindung Militer ni Bolanda i. Sipata sai dohot do Bolanda on tu Bahal Batu titk terdepan post zending tingki i. Sai manembaki ma ninna Bolanda on mulai na borhat sain silindung sahat tu Bahal Batu. Hape Partaon angin di rimpu imana na rodo missi mambohan oleh-oleh songon na biasa. Hape tingki i ngamangan so mangan be missi i. Sipata marsahit do na sida na mamboan barita las ni roha i. Ba manogot nai laho ma Partaon angin Margondang….tu sada huta na asing. Roma bolanda on tu huta i laho manutung huta na mamalu ogung ala naung salpu panen eme i. Dison ma kontak senjata pertama antara pasukan bona pasogit dohot Bolanda. Marhite pulas resmima pernyatan porang di Balige. Nionma ralat hu saotik tarsingot peran ni Ompu Nomenssen dohot bingkas ni porang di tani Batak. Mauliate to Rajai. Hata on hata sitambaan dope.

    http://nommensen.wordpress.com/

  32. basar lumban gaol berkata:

    sattabi di akka natua tua niba ,,,,
    mauliatema diakka pendapat muna …alana tung godang do akka pikkiran napamajuhon .tano batak lumobi rura bakkara.alai molo menurut pandangan hami naung tinggal na di bakkara ,apala nahurang ima sosialisasi budaya sagat minim do sian pemerintah daerah.manang mungkin dang adong perhatian i sian pemerintah
    alna dang hea dope dibege hami songon himbauan,teguran dohot akka kebijakan naasing sian pemerintah.laho melestarihon budaya batak tarlumobi dipemugaran tempat tempat bersejarah.
    mauliate….salam tu ito ROSA marbun
    Horas,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,,

  33. jadolok sitinjak berkata:

    saya salut sama orang batak banyak yang berhasil diprantauan tapi yang saya sayangkan tidak yang kembali apabila sudah pensiun ada apa ini? jadi saya berpikir ada yang kurang didalam masala ini oleh sebab itu saya mohon kepada yang sudah pesiun tolong dong pulang kebona pasogit sebab pengalaman yang ada di rantau bisa dipraktekkan di kampung, membangun desa (huta) masing-masing dan saya mohonkan kepada semua orang batak yang ada di dunia ini tolong dukung penghijaun seluruh samosir agar samosir, Balige sekitarnya jangan gersang kepada seluruh bupati yang ada di sumatra dukung penghijauan di danau toba tolong para ilmuan ITB bandung buat penghijauan dipulau samosir yang bisa mata pencaharian masyarakat tapi tidak merusak hutan. ini tugas ilmuan ITB,sebab sangat banyak orang batak yang pintar masalah hutan (tamattan dari ITB) termasuk bungaran sarasih yang sudah terbukti dibidang pertanian dan kehutanan saya mohon kepada seluruh orang batak yang ada dunia ini untuk membangun pulau samosir yang berhubungan dengan pertanian dan kehutanan berdasarkan ilmu yang sudah didapat disekoloh atau penggalaman agar membantu masyarakat disana sebab daerah yang tertinggal diseluruh Sumatra utara adalah pulau samosir. itu harus diakui seluruh pejabat yang terkait yang ada di samosir.

    mauleate ma dihita sude muda-mudahan ada yang membaca ini dan melaksanakan, mau membantu pulau samosir terutama pertania, kehutan dan lain-lain.
    HORAS

  34. lena siregar berkata:

    bah……….mauliate godang ma di angka namangingot bakkara songon tano tempat kelahiran raja Sisingamangaraja. rap patutehon ma hita ate angka dongan na tubu di bakkara. horas………

  35. jabaranes samosir berkata:

    mauliate tu sude aka dongan nasian bakara,memang ahu sian tipang alai huanggap do bakarai hutaku alana ahu sukola SMP bakara,ketepatan di kantorhu godang halak luar(philipin,india,dll)sering hu patudu fhoto ni huta bakara tu nasida songon mapromosihon alai aha pertanyaan nasida masalah penginapan,memang mereka hanya tau parpat tapi setelah dijelasin masih banyak tempat yg bagus selain parapat mereka sangat antusias melihat fhoto2 dan tertarik untuk ke sana tapi mereka bilang adakah penginapan.dibakara?

  36. agam purba berkata:

    horas

    indah pemandangan bakara,tp kurang di perhatikan oleh pemerintah,kenapa yg lain diperhatikan.apa karna bakara itu mayoritas orang batak ?…tolong diperhatikanlah,kan ada juga pahlawan nasional dari bakara. HORAS TANO BATAK,BAKARA SIUNONG -UNONG JULU.

  37. yenni berkata:

    Bismillahirrahmanirrahim, ois da baya nida gambar rumah adat di ranto tagi domana malungun doma iba baya tu sadun anta napiga taon ma naso tusadunan ……….
    oisssssssssssss………. le baya lungun doma ulala da …….

  38. Hicky Heindra Manullang berkata:

    Horass….Au pinoopar ni Si Raja Oloan jala tubu di luat Bakkara..molo pangidoanhu tu hamu akka dongan pinoppar ni siRaja batak tarlumobi ma natubu manang bona pasogit na di Bakkara..beta hamu tapa pature luat i..unang holan di dunia maya hita berkarya…ikkon do tu na satohona hita mangulahon,
    sattabi tu akka siburju roha.
    Tu amang nai Monang nai pospos mauliate godang amang ala dipajongjong hamu do situs web on na sangat membantu hita sude pinoppar ni si Raja Batak..sai anggiat ma lam tujoloanna lam maju ma Bangso Batak.

  39. Kinson Purba berkata:

    Apa yang salah dengan Bakara, makanya sampai sekarang belum maju, belum ada investor yang mau menggarap, dan Juga kenapa pemerintah tidak mau meliriknya, dan juga Putra daerah juga seolah olah tidak perduli, pada hal… potensinya… sangat besar…. perlu satu pengkajian yang mendalam…. yuk generasi penerus…pemerintah dan putra daerah dan orang orang yang perduli dengan peninggalan ni Ompui..bersatu padu… untuk mulai membangunnya.

  40. palti berkata:

    terlupakan dan tidak dilestarikan…itu wajar saja. mengapa? Raja Sisingamangaraja kalah perang dan gugur oleh Belanda. seandainya Sisingamngaraja menang dan berhasil mengusir Belanda, maka orang-orang akan mengagungkan sang Raja. merupakan sifat dasar manusia pada umumnya untuk cenderung menghormati yang lebih kuat dan menang… ini opini sesuai logika berpikir saya. Horas

  41. Jhonper Bakara berkata:

    hamu akka dongan par lumban raja bakkara baen hamu ma muse goar ni huta i desa lumban raja, asa mulak songon najolo, mauliate.

  42. Cardo Loan Manullang berkata:

    Bakara blm siap untuk melestarikan bahkan mengembangkan sebuah Sejarah besar seperti Pahlawan Raja Sisingamangaraja.Kesadaran dan sikap menghargai Nenek Moyang msh sangat tipis bahkan tidak tumbuh dalam Diri.
    Walaupun segelintir Masyarakat msh ada yg peduli untuk masalah ini,tpi itu hanyalah sedikit alias “dang piga halak”..

  43. E. Manullang berkata:

    Horas ma di hita saluhut na,. Menangis dan sedih, Itulah yang saya rasakan sebagai salah satu Keturuan dari Raja Oloan generasi ke 15 dan Generasi ke 14 dari marga manullang, Dang adong dope hasadaon ni hal batak terutama di hita pompara Oppung nta si Raja Oloan , Maniak do di ate-ate molo mamereng haradeaon ni halak luar na mangelean rohana na olo patureon tading-tading ni Oppung ta Sisingamangara. Mungkin sebagai catatan ma di hita di akka pomparan Si Raja Oloan, na bangga tu bona pasogit ta di Bakkara, on ma bentuk haradeon ni akka donagan ta di luar siraja oloan na mangalean hohana pasangapon goar ni Oppung ta Sisingamangaraja XII
    1. Yayasan Sisingamangaraja na mengelola Universitas Sisingamangaraja XII. Dang adong dope hu boto di hita pomparan siraja oloan na boi hasangapon goar ni oppung i songaon dibahen keluarga panggabean.
    2. Makan Raja sisingamagaraja yang terletak di Balige.
    3. Makan Putri kesayangan Sisingamangaraja Putri Lopian yang terletak di daerah Porsea.
    4. Lagu Aek Sibulbulon yang menceritakan tentang perjuangan Raja Sisingamangaraja XII ternyata ciptaan saudara kita MArco sitompul yang bukan keturuan Raja Oloan.
    5. Pustaka2 yang menceritakan perjuan Si singgamangaraja banyak di tulis orang luar, padahal hita pompran siraja olaon yang mungkin lebih banyak mengetahui hanya dibuat sebagai salah satu sumber atas karya mereka.
    6. dan bentuk2 partisipasi lain mungkin dalam penggalangan dana, bentuk seni teater dll, kita jarang sekali tertarik dan ikut berperan.

    Jadi Ahu pribadi mandokkon maulate godang ma di sude halak na mangalehon roha na olo hasangappon goar ni Oppung ta Sisingamangaraja i,… dan di hita akka pomparan si raja oloan, marilah kita bersatu dan bangga terhadap Oppung Sisingamangaraja yang sangat heroik dan telah mendunia melalui tindakan dan prbuatan kita, Saya mengusulkan bagaimana kita dapat membuat suatu komunitaS SISINGAGAMANGARAJA sebagai suatu forum diskuasi untuk memberi rekomendasi kepada pihak-pihak yang mau berpartisipasi utuk melestariakan peninggalan2 sejarah.

  44. akhiruddin berkata:

    bismillahirrohmanirrohim….horass..!!!
    au marbun banjarnahor asal tapanuli selatan…molo boi marsapa…
    sian jalan idia do aso donok tu bakkara..
    memang saya sendiri malu oppung saya lahir di bakkara, tapi tidak tahu jalan menuju kesana,tapi daripada malu bertanya jalan2…??

  45. Surung Simanjuntak berkata:

    info terakhir 18 agustus 2012
    Dari kunjungan kami ke Bakkara ternyata kompleks istana SM.Raja semakin tidak terurus,kotor dan ditelantarkan. Bagaimana perasaan kita orang Batak mendengarnya????????

  46. Baen Hamuna ma isi Nadenggani akka lae dohot anggi ku
    Au mendukung do anggo na memang songoni na aneng ipatupa hamuna….
    alai asalma nadenggan ni da….

    Jd
    -Horas Ma Nihita saluhutna Tuhalak Batak samosir (bakkara)
    -Horas Mejuah-mejuah Kita Krina Akka Dongan Tubu na Kalak batak Karo…
    -Horas Ma Banta ganupan tu dongan tubu halak Batak simalungun(yg tinggl di daerah simalungun)
    -Horas Jodimaningin (untuk dongan tubu ku halak Batak mandailing)
    -Horas Juga Untuk org suku Pak-pak (dongan tubu hu Na halak Batak pakpak)
    Jadi Marsada ma hita sasude Popparan ni raja tai ate…
    “Horas”…

  47. orang yang lupa atas perjuangan leluhur sudah dipastikan akan mengalami kesulitan,leluhur aja tidak kita hormati,perlu adanya teribisan yang positif dari tokoh masyarakat sekitar istana kelahiran raja sisinga mangaraja,lagian saya pada tahun 1982.1983,194,1985,1986,1987,dan terahir 1988 bulan januari terakhir saya main-main ke pinggiran danau toba,dan saya sempatkan juga saya mandi di Mual sipangolu,di huta simamora,dohot di Pulau Simamora,alana menurut pesan oppunami sian simangaronsang dolok sanggul,sebelum berangkat merantau ketempat yang kita tuju saya pada waktu itu saya sempatkan,saya sekarang meninggalkan daerah kita dari tahun 1988 sampai sekarang,perubahan pembangunan pasti ada,itu sudah dipastikan ada perubahan dikarenakan dolok sanggul sudah dimekarkan lagi, perlu kita punya perinsip bahwa otonomi daerah adalah suatu kesempatan besar untuk masipature hutana be,makanya saya berpesan pemwrintah kabupaten humbahas tidak bisa berjala programnya tanpa ada dukungan dari masyarakat,akan tetapi memang ada segelintir oknum tertentu yang mau bermain mengambil keuntungan diatas penderitaan masyarakt,itulah yang disebut oknum,kuharap sama-sama ma hamu akka lae,ito,oppung,bapa uda,namboru,bapa tua,bapa uda akka natinggal dihuta simamora,horas.

  48. Tunggulah saat waktunya tiba, mengemban gelar Sisingamangaraja itu bukan karena pemberian keluarga semata, Sisingamangajaraja itu dipilih oleh BIUS (raja-raja batak yang lainnya). banyak orang batak mengatakan KENAPA gelar rajanya tidak diteruskan? Kerajaan Sisingamangaraja itu DEMOKRATIS. jabatan, harta, dan yang lainnya tidak berlaku bagi kami. tau kenapa keturunan sisingamangaraja tidak kaya? karna hidup kami itu melayani rakyat, tidak perduli kami masih ditanah batak atau sudah ditanah rantau. JIKA ingin memilih sisingamangaraja maka yang pertama sekali semua orang batak SATU hati. cerita OPPUNG (kakek) kepada saya bahwa SAEMBARA pemilihan sisingamangaraja itu tidak hanya pada sinambela dulunya, akan tetapi karna ada syarat yang menguji KESAKTIAN : yaitu mencabut piso gaja dombak dari sarungnya ” hanya garis keturunannya lah yang mampu melakukannya. MERASA BISA BERSATU? provinsi tapanuli yang digagas menjadi provinsi yong batak pun terpecah jadi DUA.

  49. Perkenalkan saya Riston Sihite asal daru dari Doloksanggul ,setelah saya baca semua komentar dan saran juga kritik membangun mengenai Op. Raja Sisingamangaraja Sinambela yang ada di tanah Bakkara,saya mengambil kesimpulan terutama dari Marga saya Sihite sebagai dongan tubu marga Naibaho,Bakara,Sihitong,Sinambela,Sihite,Simanullang,saya sangat bangga setelah tau ini semua bahwa Raja Sisingamangaraja adalah dongan tubu kami si onam ompu,dimana saya pernah menbaca dan melihat cerita Lahirnya Sisingamangaraja yang Pertama sian Ompu Raja ni Onan dohot baru ni Rajai Boru Pasaribu dalam cerita dibortian (dalam Kandungan) semua Rakyat Bakkara pada waktu itu mengusir ibu dan seorang anak gadisnya yang ditinggalkan ompu Raja ni Onan karena pergi merantau dan waktu itu mengandunglah Boru Pasaribu dan mereka mengusir dari Bakkara ,sehingga terjadi pada waktu musibah yang sangat tragis di Bakkara sehingga Raja ni Huta dohot raja Bius sepakat untuk memanggil Datu Bolon (Dukun Sakti) untuk menanyakan apa yang terjadi di huta Bakkara pendek cerita karena semua penduduk yang ada di Bakkara waktu itu berbuat tidak adil menuduh boru Pasaribu ima Ibu Raja Sisingamangaraja berbuat yang tidak benar (mesum) sehingga mereka di usir dari Bakkara. Setelah mereka mendengar apa yang di sampaikan oleh Datu Bolon (dukun)sakti apa yang mereka lakukan mereka murka terhadap Ompu Mula Jadi Nabolon yang pada waktu itu Agama ni Si Raja Batak dan belum ada HKBP,Katolik,Adven,Islam,Pentakosta dll, yang ada sampai sekarang masih ada yaitu Parmalim.
    Setelah mendengar apa yang di sampaikan oleh Datu Bolon bahwa anak yang dikandung oleh Boru Pasaribu adalah Raja yang akan meminpin di Tanah Batak yaitu Si Raja Sisingamangaraja,setelah mereka mendengar apa yang di sampaikan oleh Datu Bolon maka Raja ni huta dohot Raja Bius memanggil kembali boru Pasaribu dan Raja Sisingamangaraja serta Ibotona (kakak Perempuannya) ke Bakkara dan mereka semua sepakat untuk menjadi Sisingamangaraja menjadi Raja mereka pada waktu itu,kalau kita cermati cerita tersebut ada kemiripan denga sejarah Yesus dengan Maria .saya ambil kesimpulan kalau dari ompu kami telah ada pemimpin yang Menjadi Raja Batak pada waktu itu kenapa sampai sekarang dari kami si Onom ompu jadi Bupati kayak sampai sekarang belum ada paling juga kerja dikantor Bupati inilah yang saya sangat prihatin sekali aha do nasala di hami di si onam Ompu,kalau begini pertanyaan kita tentu banyak kesalahan yang dilakukan oleh kita sendiri dan ompu kita dulu di tano Bakkara antara lain :
    1.Dang saroha (tidak seia sekata) dalam hal apapun
    2.Mudah di pecah belah oleh pihak lain
    3.tidak mematuhi adat istiadat yang telah diturunkan oleh ompu i (dalihan Na tolu)
    4.Selalu menganggap dirinya paling jago.
    5.masih ada Teal,Elat,Late
    saya terlebih dahulu minta maaf kepada semua Opongku,Bapakku/namborukku/amangborukku,itikki/Laekku/ abanghu/manang anggikku,anakku manang pahoppuku, kalau ini kita hilangkan dari Pribadi kita saya sangat yakin dan percaya kita akan bisa seperti marga lain yang telah banyak berhasil baik di Pemerintahan ,Profesi, pasti kita juga bisa seperti mereka.
    yang ke dua Saya juga mau minta kepada semua kita Marga Sihite dimana pun kita berada kita adalah marga Minoritas dalam jumlah dan kita tidak ada apa2nya di bandingkan dengan marga lain dan samapai saat ini dari marga kitalah yang belum ada Patungnya ( TUGU) nya, apa penyebabnya :
    1. Tidak punya dana (hidup masih paspasan )
    2. Tidak tau Tarombonya (Silsilanya) secara detail
    3. Kalau ditanya nomornya (urutan tarombonya ) selalu pengen di atas kalu bisa urutan ke 5 biar dia biasa di panggil nenek moyang
    4,Tidak menghargai dongan Tubu (manat mardongan tubu)
    samapai saat ini saya tinggal diperantaun masih ada dongan tubu mau mengubah Tarombo kami yang jelas2 sudah di tetapkan oleh orangtua kami/ompung kami karena terlampau pintar (pamalomalohon) inilah yang terjadi di kami marga Sihite
    untuk itu terlebih dahulu saya mohon maaf sebesar-besarnya demi untuk kebaikan kita semua marga Sihite kita adalah salah satu Marga ni Dongan tubutta si Onom Ompu si Raja Olon yang telah miminpin kita 12 Generasi berturut-turut yaitu Sisingamangaraja mari kita benahi diri kita masing-masing/keluarga kita,ayo sekolahkan anak kita tinggi-tinggi jangan kita terlena dengan harta saya yakin dan percaya cepat atau lambat kita akan bisa seperti marga-marga lain.

    Trimakasih ,mauliate, minta maaf sebesar-besarnya ,ayo kita sekolahkan anak kita setinggi tingginya tidak ada cara lain lagi selain itu (unang gulut di arta nangadong gunanai )

  50. Mohon maaf ikut nimbrung
    Dikatakan bahwa sisingamangaraja merupakan si raja batak padahal ada juga yang mengatakan bahwa suku batak memiliki raja lebih dari satu, misalnya di daerah mandailing dan tapsel beda lagi rajanya. saya pernah membaca sebuah artikel yang mengatakan bahwa raja sisinga mangaraja berkuasa di daerah samosir dan sekitarnya, padahal suku batak tidak hanya ada di daerah tersebut. Mohon pencerahanya

  51. Andries Sibarani berkata:

    Horas ma di hamu sude na manjaha surat on. Inangku pangintubu ima pahompu ni Tornagugun br. Sinambela (boru siampudan ni Sisingamangaraja XI) na marhamulian tu Samuel Siregar (gelar Tuan Siregar, hålåk Batak na parjolo marsiajar tu Eropa). Sahali dope ahu laho tu Bakkara, tingki marumur 4 taon. Sai adong ma tingki na lehet saulak on asa boi ziarah tu kuburan angka ompung di si.

  52. Raja Sisingamangara XII pemimpin yang gigih mempertahankan harga diri bangso BATAK yang tidak mau tergiur akan Harta dan Jabatan, berjuang hingga titik darah penghabisan.. horas..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s