Kutemui Batak Keren Di Samosir

Monang Naipospos

Telepon Viky Sianipar tentang keberadaannya di Samosir 2 Maret buat saya terkejut. Bukankah baru beberapa minggu lalu di darisana?
“Datang tulang ?”
“Saya lihat waktuku dulu”, jawabku mencoba buat alasan.
Semangat Lambaik Manalu koordinator Batak Pos wilayah Tapanuli meliput kegiatan Viky mengantarkan langkah saya ke Samosir.

Hujan membuat perjalanan kami agak lambat. Sebagian jalan Tele sudah di hotmix, sebagian dalam proses pengerjaan, dan yang belum tersentuh cukup membuat perjalanan goyang ngebor ala Inul. Kami hendak mengejar waktu, karena Viky menginformasikan kegiatan dimulai jam 3 sore. “Momennya tanggal tiga, bulan tiga, jam tiga”, begitu Viky menginformasikan kegiatan itu kepada saya. Perjalanan kami ke kantor Bupati Samosir jam 2.30 mencari informasi pembalakan hutan Tele tak membawa hasil. Dikatakan Bupati sedang mengikuti pendidikan Lemhanas di Jakarta. Kantor itu agak sepi pada kondisi saat kami kesana.

Hujan turun, jam sudah menunjukkan pukul 3 sore, kami masih berada di Desa Simarmata menuju Simanindo. Akhirnya kami tiba jam 3.30 di lokasi kegiatan depan gereja HKBP Martahan. Walau hujan tidak lebat, namun cukup membuat badan kedinginan. Namun para aktivis itu terus melakukan penanaman setelah beberapa sat tertunda.

Saya melihat orang yang sudah saya kenal wajah dan kenal nama sebelumnya. Ada Thomson HS sang sastrawan muda batak dari Medan, Limantina Sihaloho, kolumnis perempuan batak dan dosen STT Abdi Sabda Medan. Ada Mark Renner Kenyton pecinta gondang batak itu bersama isterinya boru Simanjuntak. Ada juga Andi Siahaan wartawan Trans TV. Saya dikejutkan ketika disalami si cantik yang ternyata Grace Siregar pemilik Galeri Tondi dari Medan dan si handsome Marudut Pasaribu dari Jakarta yang selama ini hanya kenal di dunia maya. Ternyata mereka yang lebih dulu berada disana ada yang sudah saling mengagumi tapi belum kenal. Marudut terkejut begitu saya kenalkan Limantina Sihaloho yang sudah lama dikaguminya lewat tulisan-tulisannya di media cetak dan di blog ini.

Tongam Sirait saya lihat ekstra sibuk mengatur ini dan itu. Mungkin beliau mendorong semangat peserta yang kehujanan itu dengan seruan jitunya “beta hitaaaaaaaa…..”

Dari kerumunan di depan gereja saya melihat “dongan sagoar” Monang Sianipar di kedai seberang jalan sibuk ngobrol dengan beberapa orang termasuk pejabat setempat. Hujan membatasi langkah saya untuk menyapa beliau yang ternyata “empu” dan pengayom gerakan tanam pohon komunitas Toba Dream ini.

Selain Mark Renner yang saya kenal, masih ada puluhan orang “bule” yang terlibat dalam kegiatan itu. Ternyata selain batak keren, ada juga bule keren. Ah, ini semua gara-gara “Raja Huta” Negeri Toba Dream yang melakukan konotasi BATAK ITU KEREN karena berpikir serta melakukan tindakan yang positif sehingga mereka layak dikenang dan “dipandang tak jemu”.
Teringatnya, Suhunan Situmorang dan ibotonta Rondang br Silallagan dimana ya? Bah, Raja Huta pe dang dison.

Dalam kegiatan seperti ini saya ingin melihat Batak Keren lainnya. Pandapotan MT Siallagan, Radja Nadeak, Charly Silaban, Sahat Nainggolan, Sahat Sipahutar, Toga Nainggolan, Togar Silaban, Laris Naibaho, Bergman Silitonga, Pahala Panjaitan, R.Samosir, H. Sirait, Marandus Sirait, Imran Napitupulu, Bonar Sihaan, Desy Hutabarat, Sanggam Sinambela, Bistok P. Siahaan, Charly Hutahaean, Rikardo Siahaan, Hotman Jonathan Lumbangaol (Hojot Marluga), C. Simbolon, Humbang Hasundutan dan yang lainnya yang tak dapat saya sebut satu persatu. Apakah kita pernah mimpi tentang tano batak, tentang danau toba, saudara kita yang masih ada disana? Mari kita lakukan sesuatu yang bermakna untuk tanah batak dan tao toba.

Iklan

21 thoughts on “Kutemui Batak Keren Di Samosir

  1. Horas Amang hahaha… Mantap kali !!
    Sai adong do akka tikki nauli boi hita pajumpang haduan.

    Untuk TCP (Toba Dream Conservation Program) kali ini, aku cuma bisa menyemangati sian tano parserahan, jakarta nabalau on.. Mungkin lain kali langsung turun ke lapangan karena kegiatan ini pastinya tak hanya berhenti disini, tapi berkelanjutan.

    Buat yang lain, mau dukung TCP ??
    Kunjungi >> http://tobadream.org

  2. Rondang br Siallagan berkata:

    Mauliate ma tu hamu Amang Monang Sianipar dohot Ito Viky (Toba Dream) usaha muna on. Dang boi ahu dohot. Dang songon na salpu i …be …bas…(tingki naposoooo). Dang pala di paboa on tu sude…ala ni aha… (Nunga di atusi hamu..Ito). Holan tangiang ku ma dohot roha ku..Nunga diantusi si Viky do on.
    Holan manjaha barita sian dao on nunga sonang roha..ku…Mauliate ma tu sude hamu.
    Botima.

  3. Humbang Hasundutan berkata:

    Hijaulah tanahku, Tano Batak.
    Terimaksih untuk saudara saudara semua (tulang, amangboru, lae, ampara, ito, inangbao, pariban) yang telah ambil bagian dalam program Toba Dream Conservation, khususnya aspek lingkungan ini. Pujian telah berkumandang kepada Tuhan melalui penanaman pohon-pohon itu. Kiranya berkat Tuhan turun atas Tano Batak.

    Kutemukan IDku diantara nama-nama Batak Keren lainnya, alangkah senangnya hati ini, kaos yang kukenakan seketika basah oleh keringat. Keringat kebanggaan. Walau itu hanya sebatas ID ym, hal itu telah membawa diri ini seakan ikut serta menanam pohon itu. Anganku membubung tinggi seakan saya ikut serta dalam memberikan ide ide cemerlang dan melaksanakannya/terlaksana dengan baik sehingga hidup dan kehidupan di bumi Batak semakin baik. Nama baik Tano Batak semakin harum.
    Ah, nama baik memang lebih berharga dari emas dan mutiara.

    Mari kita nantikan oleh oleh yang sangat berharga dari LEMHANAS, Jakarta. Salah satu bentuk dari Ketahanan Nasional adalah terpeliharanya Lingkungan itu sendiri dengan baik, dengan tidak membabat hutan yang sangat kita butuhkan itu.

    Mauliate

  4. Terimakasih buat saudara-saudara semua, sayang aku tidak bisa terlibat bersma kalian. padahal aku sendiri dari samosir. Semoga Tuhan selalu memberkati kalian semua.

  5. Imadah lae, dang jadi au mulak tu Samosir manuan bibit ni hau i. Dung piga-piga ari, sahat tu tonga borngin hami (dohot lae Laris Naibaho, Washinton Simbolon) manjumpangi angka dongan parhuta laho paboahon “gora” namasa di tombak ni Tele. Huroha alani alogo borngin, gabe singgalap do au dht lae Naibaho πŸ™‚ Impelensaon, inna natua-tua di hitaan. Sahat tu sadarion gale do pe pamatang. Palojahu huroha lae, jala tontong mardongan biar, sotung saut do annon dipasuda hau na di tombak ni Tele i.

    Hape songon pamotoan ni lae, ingkon tontong do hami mangombak, mula ulaon; molo soi annon muruk ma dongan di kattor, jala manginona ma muse tu tataring. Ai inangbao muna pardijabu pe nunga longang (jala marsak), boasa holan huta dohot habatahoni ulaon dohot sipingkiranni amangni gellengkon, inna rohana. Dang hinata, ganup borngin iba mulak di ginjangni pukkul 12. Molo so marpungu di studio ni si Pikky, marrapot dohot dongan par Samosir, sipata tu punguan-punguan na asing mangido pandapot dohot dukungan. Bohama asa unang saut sangkapni Bupati Samosir dht impestor manabai hau na di tombak ni Tele i.

    Tung pe dang boi au mulak, mansai las do roha nami mambege barita i. Ro do hape lae ate mamereng seremoni manuan hau i, songoni nang ito Limantina Sihaloho, Grace Siregar, nang angka dongan na asing . Mauliate ma lae bah, ponjotni roha nami lumumbang saotik—nang pe tarottok tontong dope mallobok-lobok. Sai marbinege ma Debata nadibanua ginjang, unang saut sakkap ni angka si panaba hau i.

    Horas ma di hita sude.

    *** Dopaboa si Pikki do na mangharingkothon paluahon Harangan Tele hamu, alai ala sihol ni roha, tong do nidioran, lumobi dang diagam rohangku angka napungui godang naung hutanda, las roha.

  6. partalitoruan berkata:

    Horas ma tulang Monang,
    roha i nian tulang, naeng ma dohot tusi iba, hape alani akka sihumisik di tano parserahan on ma. Anggiat ma sai adong tikki na uli muse ate tulang.
    Horas

    Tapature ma huta ta…..

    *** Jolo pungu ma sihumisik i ate ito, asa tapestahon πŸ˜€

  7. 'Ndro sitinjak berkata:

    dimana namaku sebagai “batak keren”
    baru hubege do pe i , adong do kamus na songoni hape he3x…..!!!
    molo kamus hu di kampus “batak bego” do na adong . biasama ula2 ni kawula muda.. cuihhh…. he3x….sai naadong do baen2 ni hita na mardongan di son…

    *** Na so hagoaran do sude lae, dohot ma hamu ate πŸ˜€

  8. Esther Risma Purba berkata:

    Horas Amang Monang,

    Di hari yang sama tanggal yang sama, Senin 3 Maret, saya berada di Pangururan-Samosir untuk menghadiri acara yg saya informasikan ke Amang waktu itu. Seandainya dari pihak Parmalim atau komunitas lain bisa hadir saat itu, mungkin bisa saling tukar pikiran dan pengalaman ya… Saya tunggu info kegiatan berikutnya dengan setia mengunjungi blog ini πŸ˜‰

    Mengenai Toba Dream Conservation dan acara penanaman pohon ini, bagaimana tindak lanjut perawatannya? Adakah kegiatan rutin untuk menjamin pohon-pohon terawat dan tumbuh besar?

    Komunitas ini untuk kalangan tertentu saja atau terbuka terhadap kesertaan siapa saja?

    Mauliate πŸ˜‰
    Esther

  9. Charlie M. Sianipar berkata:

    Las roha ate tulang, lam tugodangna angka dongan, Batak Keren. Batak keren, intelek, malo marhata si leban alai malo marhata Batak jala diharingkothon habatakon i. Molo didok si Viky: “Kasihan deh lo … ngak Batak”

    Sai lam tamba ma nian bilang bilang ni dongan ta, asa lam tamba angka na uli na boi rap ta ulahon.

    HORAS

    *** Tu halak batak na so umboto batak do ra nidokna “kasihan” ate πŸ˜‰

  10. Marudut p-1000 berkata:

    Horas Lae,

    Tak kusangka kedatangan kami ke samosir ternyata membawa berkah bagiku. Banyak orang-orang yang kukagumi dan belum pernah bertatap muka sebelumnya , seperti : Monang Naipospos (si ganteng penguasa blog ini), Thomson Hs (penggiat opera yang terkenal), Limantina Sihaloho (penulis yang tulisannya sangat kusukai), Lambaik Manalu (wartawan petualang), Mark Renner (bule yang jago main sarune dan sangat paham sejarah batak), Ucok Munthe (sang rapper kota medan), Mathias (seorang koreografer suku jawa asli dan telah menjadi saudara semargaku), Annete (perempuan German, yang sangat enak didengar bila berbahasa batak dan juga pemilik cottage di Tuk-Tuk), Richard (seorang bule bekas tentara Amerika yang sangat friendly) dan beberapa yang sudah pernah ketemu, seperti : Grace Siregar (seniman perupa yang terkenal itu ) bersama suaminya Alex (seorang bule yang donyan tuak, sama seperti aku), Tongam Sirait ( penyanyi rock batak yang kusukai) dan beberap aktivis kemanusian yang tidak bisa kusebut namanya satu-persatu,tiba-tiba hadir juga di acara itu.

    Terimakasih kuucapkan kepada seluruh kawan-kawan yang telah hadir dan memberikan perhatian yang besar terhadap lingkungan alam Danau Toba yang sangat kita cintai itu.

  11. @Esther Risma Purba

    “…Mengenai Toba Dream Conservation dan acara penanaman pohon ini, bagaimana tindak lanjut perawatannya? Adakah kegiatan rutin untuk menjamin pohon-pohon terawat dan tumbuh besar?..”

    Perawatan terus dilakukan oleh pemilik tanah dan penduduk lokal. Juga diawasi secara rutin oleh teman2 koordinator lapangan kami dari Badan Penelitian Kehutanan (BPK) Aek Nauli. That’s why kami menanamnya sedikit demi sedikit yaitu 300 pohon per minggu, supaya mudah memonitor tumbuh tidaknya bibit2 tersebut. Lebih baik menanam sedikit tapi dijamin tumbuh dan konsisten terus menanam dari pada tanam SEJUTA pohon tapi tidak ada kelanjutannya.

    “…Komunitas ini untuk kalangan tertentu saja atau terbuka terhadap kesertaan siapa saja?…”

    Program dan komunitas kami tertutup bagi orang yang membenci budaya Batak dan lingkungan Danau Toba. Selama anda cinta akan lingkungan dan Budaya Batak (tidak memandang puak manapun), maka pintu kami terbuka lebar untuk anda πŸ™‚

    Info lebih lanjut dapat dilihat di http://www.tobadream.org

    Mauliate,
    Viky Sianipar

  12. alfonso harianja berkata:

    Tambahan info:

    Pohon untuk TCP tahap I tetap dirawat, walo gak mesti tiap hari…ai tong do karejo hami di kantor….sotung laos rapar annon angka siminik an ate..he he..

    N kabar baek lagi…Mrs Annette (yang punya hotel Tabo di Tuktuk)…suka ngecek ke lokasi juga n rajin-rajin nelpon awak kalo ada masukan soal keadaan di lapangan.

    Kita doaian semoga semuanya lancar ate…Selamat menjelang Paskah bah….

    Mauliate n horas..

    Alfonso Harianja
    Aek Nauli Forestry Research Institute

  13. Horas ma di hita sude Bangso Batak, tarlumobi di angka dongan BATAK KEREN

    Bah, bah diabsen Lae Naipospos do ha pe tung saluhut, jala diingot do lae na on. Mauliaate ma Lae. Las roha manjaha nasinurat muna taringot tingki na manuan hau di Samosir (TCP).

    Ima tutu Lae, dang boi iba dohot di tingki i siala ni angka abat-abat nauli. Alai las do roha alana tung singkop do dihobasi angka dongan siulaon i. Sai dipasu-pasu Debata ma angka nataula jala sangkap nadenggan di hita sude namasihaholongan.

    Ambal-ambal ni hata, pas hian huhilala judul ni tulisan on. mangonai tu ate-ate hehehe… Bravo BATAK KEREN.

    Horas.

    *** Disangkap rohangku disi nama jumpang au hamu lae naburju

  14. @ All TCP Participants
    @ Esther Risma Purba

    Selamat buat Anda semua yang telah menyatukan diri ke dalam kegiatan penanaman pohon yang dilakukan TCP. Bravo Bangso Batak!

    Selaku anggota Komunitas TobaDream, kami tidak perlu berbasa-basi mengucapkan terima kasih atas kehadiran dan partisipasi kawan-kawan semua; sebab kita semua memiliki hak dan tanggungjawab yang sama untuk menyelamatkan alam Tano Batak. Maaf jangan tersinggung, ini asli gaya Batak , bicara lugas hehehe…

    Penanam kemarin barulah permulaan dari program panjang yang akan dilakukan oleh Komunitas TobaDream. Pemulihan lahan kritis seperti di Samosir harus dikerjakan minimal selama satu generasi (20-25 tahun).

    Komunitas TobaDream menganut beberapa prinsip dasar dalam menjalankan misi SAVE THE NATURE di Tano Batak :
    1. Mengutamakan partisipasi daripada mobilisasi; dengan tujuan akhir membentuk civil society

    2. Mengutamakan program yang sustainable daripada proyek dadakan atau crash program

    3. Memposisikan Komunitas TobaDream sebagai salah satu unit di antara ribuan unit penggerak konservasi di Tano Batak dengan sistem diaspora yang terintegrasi

    Mudah-mudahan penjelasan ini bisa melengkapi apa yang telah dijelaskan sobatku Viky Sianipar. Kalau mau diringkas, prinsip dasar gerakan konservasi ini adalah Terbuka, Accountable, Independen & Berkelanjutan.

    Horas
    Raja Huta

  15. horas tulang Raja Huta..
    addigan muse adong rencana ro tu Samosir??
    saya mau donk ikut serta dalam kegiatan2 yang anda semua kerjakan di Samosir na uli..
    coz i love Samosir..
    secara saya dari pulau tercinta ini juga.
    saonari au lagi mangkarejoi proposal penelitian skripsi mengenai pariwisata di Samosir.
    saya bangga dengan usaha tulang n rekan2..
    keep spirit!!

    Horas
    Gita Siallagan

  16. RegaR berkata:

    horas…
    salut dan bangga buat semua aktivis dan para batak keren yang mau langsung untuk turun ke kampung.
    kamu juga pernah pada berencana untuk melakukan kegiatan bakti sosial di wilayah parapat dengan mengatasnamakan salah satu universitas di medan, kegiatan tersebut seharusnya dilaksanakan pada tanggal 22 maret kemarin. namun selain karena keterbatasan kami dan tidak adanya dukungan dari salah satu instansi pemerintahan, rencana tersebut ditunda. Adapun salah satu rangkaian kegiatan kami tersebut bertujuan untuk membangkitkan pariwisata dan ekonomi masyarakat di daerah parapat.
    Siapa tau Toba Dreamers tertarik untuk membantu kami ataupun kami bisa bergabung dalam kegiatan Toba Dreamers,,,karena Kalau Bukan KIta, Siapa Lagi…???
    Mauliate ma tu abang nami viki tu album na terbaru na.. alai na hudownload do pe album i.. unang pola muruk ho ate bang. molo nga kaluarm hu tuhor po album mi…mauliate muse atas interview di kiss fm, siani ma di boto hami adong forum on.
    TAPATURE MA HUTTA TA!!!!!

    HORAS….
    Simon Hilman Siregar

  17. Horas Abang Monang, ahu aning manurat tentang Umar Manik sebagai pahlawan lingkungan,di Majalah budaya Batak TAPIAN. Pawang Monyet di Hutan Sibatuloting, Parapat. Adong do di Abang datana.

    Tolong Jo Bah.

    Hotman Jonathan Lumbangaol (Hojot Marluga)

    *** Dang adong aba. Roma ho asa rap lao hita πŸ˜‰

  18. batuhapur berkata:

    @ gosamosir.
    Horas lae/ito… saya senang banget dengan tambahnya milis yang membawa nama samosir. dulu sebelum rame kkomunikasi antar milis dan blog.,kita juga sudah pernah membentuk Forum Pemuda Samosir ( FOPSA).Tahun 2003

    sejarah berdirinya Forum ini adalah krn sudah terbentuknya samosor jadi Kabupaten. dulu mamsi organisasi per kecamatan , dari Pangururan, dari nainggolan, onan runggu, sianjur mula-mula.dan juga dari kecamatan lain…

    kegiatan yang kita pernah lakukan debat calon bupati diadakan di puncak. semua calon saat itu hadir (juga bupati samosir sekarang)..

    tapi sayang organisai kita ini tidak berjalan dengan lancar….

    sebagai salah satu pengurus dari Fopsa.. ingin kerjasama., supaya kita dapat saling komunikasi..

    Mauliate Godang

    Raja M Nadeak
    radja_nadeak@yahoo.com

  19. prikcen sitanggang kijang berkata:

    masih diterima pendatang baru?..Saya bangga sangat dng Toba Dream Conservation Program. Dengan program ini, luas danau toba tdk lagi menciut dari thn ke thn. kata mamak saya , ;nga dao moru luas ni tao i;. Juni 08 hami mulak tu huta hatubuan . Perjalanan yg sngt menyenangkan , Siantar, Parapat, Tomok, Pangururan, Tele, Jalanan Tele yg menanjak ke sdk, buat bpk Tobok kapok untuk yg kedua kali. Ngeri nai dalan i molo hubayangkan muse. Dang di ahu bei….
    Tapi kalau saya..sai naeng do mulak pengen tahu dan lihat wujud program ini. Maju terus….Mari kita wujudkan dunia yang hijau…back to nature…Horas….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s