MAKNA MANGIRDAK

Monang Naipospos

Tentang mangirdak sudah kami jelaskan atas pertanyaan Andri pada tulisn Anak Tubu Boru Sorang 1. Tetapi masih ada pertanyaan Ramlan tentang topik ini, dan saya menyertakan uraian berdasarkan penuturan orang tua dan pengalaman pribadi.

Mangirdak dilakukan pihak parboru ke rumah anaknya yang sudah hamil tua. Tujuannya sudah jelas, agar si calon ibu terbahagiakan dan kesehatan menyertainya dan janinnya, hingga melahirkan tanpa ada hambatan. Mereka sudah tau bahwa perempuan yang akan melahirkan tidak boleh terbebani oleh sesuatu hal seperti, rasa rindu yang terpendam, kehendak makanan yang tak tersampaikan, rasa sakit hati yang menyesakkan, beban ekonomi yang menghimpit, sehingga memuncak kepada kecemasan dalam hidupnya.

Mangirdak dilakukan dengan tiba-tiba (tanpa pemberitahuan) dari orang tua perempuan. Bila pun kemudian pihak paranak atau pasangan mengetahui, bukan berarti atas kehendak pihak parboru.

Yang dilakukan dirumah parboru biasanya adalah saat perempuan hamil dalam tingkat hamil muda yang lajim disebut digora deba, digora pamuro atau disoloti tuana. Mereka dipanggil untuk datang kerumah parboru, dan disana sudah disiapkan taor dan hare. Taor adalah ramuan dari buah dan akar-akaran yang rasanya segar mengandung vit C dan vitamin lainnya yang bersumber dari hijauan. Berguna untuk menguatkan janin muda dan menyegarkan tubuh dan meningkatkan gairah hidup kepada pasangan. Setelah taor diminum keduanya, maka sisanya ditambah dengan tepung beras dimasak hingga menjadi bubur, inilah yang disebut hare, berwarna kuning karena sari buah dan kunyit. Inilah yang disebut jumujung hunik.

Mereka pulang ke kampung halamannya dengan menjinjing wadah yang berisi hare tadi. Sepanjang perjalanan di kampungnya dia ditegur dan hare itu diberikan kepada setiap yang menegur. Yang menerima hare akan maklum keadaan si perempuan dan mendoakan agar janinnya selalu sehat dan yang mengandung tetap segar membawakannya.

Ada waktunya pihak paranak melakukan acara khusus kepada kedua pasangan. Mereka juga berniat melakukan apa yang menjadi pendukung kesehatan dan kesegaran janin dan ibunya. Mereka melakukan pembuatan ramuan dan yang maknanya sama seperti yang dilakukan parboru. Mereka dibersihkan dan didoakan agar tersisih dari penyakit dan niat jahat serta roh yang dapat mengganggu. Pada kondisi ini dia disebut manghunti pagar. Semua orang akan lebih hati-hati memberikan tugas yang berat kepadanya. Dia akan diawasi dari kegiatan yang dapat mengganggu kesehatan dirinya yang berdampak kepada gangguan janinnya. Dia dipagari lingkungannya melalui saran dan larangan-larangan dari pekerjaan berat.

Pabosurhon adalah sebutan lain dari Mangirdak. Sebutan ini agak kasar di Toba namun sering diucapkan.

Pengalamanku.

Di pekan Porsea mertua saya bertanya kepada kerabat (inanguda saya) yang berpekan disana tentang keadaan anaknya. Dari pekan diketahui keadaan isteri saya yang sudah hamil dua bulan. Kepada inang uda dipesankan agar kami datang ke Sibuntuon Uluan (rumah mertua).

Seampainya disana, saya melihat kesibukan para kerabat mertua saya melakukan olah buah dan akar2an tanaman. Sejam kemudian kami disuguhi minuman yang agak kental. Rasanya enak, nikmat harum dan segar. Saya teringat pernah minum es teler yang dicampur beberapa sari buah di medan, tapi yang ini tidak ada bandingnya. Ramuannya terdiri dari ; daun simarateate, simarsintasinta, bunga rondang, buah nangka, semangka, andalehat, pirdot, akar purbajolma, telor ayam, madu. Sisanya dimasak dan ditambah tepung beras, pisang, kunyit dan kaldu ayam. Jadilah yang namanya hare.

Setelah kehamilan isteri saya 8 bulan, mertua saya datang tiba-tiba. Isteri saya yang sedang malas-malasan dan sering kurang enak badan saya bangunkan. Di melompat dari tempat tidur karena kagetnya, wajahnya yang sudah seminggu pucat sekarang berseri dan merona merah. Rindu sudah memuncak merangkul sang mertua hingga wadah yang dijinjingnya hampir terjatuh. Semua tersenyum, dirumah agak gemuruh.

Tidak menunggu waktu ini dan itu, tanpa disuguhi minum dan tidak ada kesempatan mempersiapkan jamuan untuk mertua. Mereka mengatakan; “Kita memakan apa yang disisakan”. Tikar dibentang berbagai sajian dihampar. Ada naniura, napinadar, tango-tanggo ayam mira polin, sirapege, oping-oping, pisang, timun, tentu saja berikut nasi. Persis seperti sesajen.

Setelah pesan, harapan dan doa disampaikan amang mertua, maka istriku disuruh menikmati pertama sekali apa yang disuka. Dia agak malu-malu, padahal saya sudah sangat iri. Saya hanya diberi kesempatan kedua setelah istriku yang happy saat itu menikmati dengan mencomoti semua jenis makanan. Setelah itu kami makan bersama dari apa yang dibawa mertua. Tidak ada acara parjambaron disana, dan tidak ada pemberian ulos. Yang dijamu adalah siapa yang datang, tidak perlu meninggu siapapun kecuali ibu saya yang sedang berada diluar rumah.

Usai makan bersama, mertuaku bertanya apakah ada yang masih terselip dihati anaknya. “Semasih mampu akan kami upayakan”, kata sang mertua. Istriku menjawabnya tidak ada lagi, sudah terpenuhi semuanya, barulah kami bicara ngorol-ngidul.

Sejak itu, istriku sehat dan lincah hingga melahirkan hanya dibantu seorang bidan tua yang sangat terkenal di Laguboti Boru Siagian.

Tradisi ini berjalan lengkap saat istriku mengandung anak pertama. Pada anak kedua hanya mangirdak. Dan mertua berpesan kelak bila tidak lagi dilakukan agar tidak manarita menuntut. Kami mengiakannya. Tapi saat kehamilan anak ketiga yang perempuan, istriku menderita sekali. Terpaksa mertuaku datang karena mengetahui hal ini. Pada anak ke empat dan kelima tidak ada lagi dan semua lancar dan sehat.

Saudara-saudara Batak, tidak ada unsur magis dalam tradisi ini. Murni adalah health care. Saat ini istriku bisa membuat ramuan ini atas pengajaran dari ibu mertuaku.


AddThis Social Bookmark Button

Tautan :
Pesona Boru Batak
Lidya Semakin Cinta
Bila Boru batak Marhasapi
Perempuan Batak Memecahkan Kebisuan
Apa Pesan Siboru Tumbaga
Menjamin Hak Perempuan Batak Setelah Menikah

Iklan

15 thoughts on “MAKNA MANGIRDAK

  1. Tabonai ate ito. Alani jonok ni simatua i pintor hatop do dilojongi holan dung diboto naung mardenggan daging boruna i. Hape iba so nialami na songoni di pangarantoan on. Aut sugari jonok dainang tingki i, molo disungkun au aha soloman ni rohangku, dohononku ma natong “Manuk na pinadar” di au oma…! hahhah…

    Btw…Datung so manetek ijur ni ito tingki jumolo eda i marsipanganon ate… Apalagi adong muse do ra disi hasoloman ni ito, hape laos dipangan eda i muse ma sampe habis….! Kecian deh itooooo…. wakakakkkk.

    *** Dang porlu hape sai adong solom2 ni roha manang todo2an sipanganon. Molo so ro olo gabe sahitna. Molo au ito asal sibuk ni jagal manuk lomo do rohangku. Dang pola diau uluna 😀

    Manetek do ito ijurhu, ai pola satonga jom hupaima sai holan ibana mandai angka sipanganon i. Na pasogo rohangku tingki i dang didok; “Allang pak’e”, hahahahahahahahaha….

  2. Anson Simanjuntak berkata:

    Horas ma dihita saluhutna.
    On ma tabona molo domu kamus niba tu Simatua niba (Timbal Balik). Suatu tradisi yang sangat unik dan sangat menyentuh hati nurani.
    Dalam keadaan kurang sehat (Ito Jabu hamu), begitu mengetahui orang tua datang dan membawa makanan yang dia sukai, pittor habang do sude sahit i, Malum sobinoto manang sahit aha i. Pittor las situtu do ra rohani Lae ditikki i. Ido umbahen nahudok domu kamus i. Tung tabo do namarsimatua.
    Nga boi naing hubayakkon moment ni ditikki i, tung so pola hupatorang pe dison, alana adong Naniura, Napinadar, dll, holan mamereng andaliman nai dohot asom i, pasti do manetek ijur. Sedaaaappp.
    Jadi pangidoan tu hita saluhutna akka hela, porlu do begeon lagu ni Trio Perdana dengan judul ” LOMOS NI SIMATUA” Mannnntaappp

    Mauliate atas penjelasan.
    Horas
    Anson Simanjuntak.

  3. Sahat Nainggolan berkata:

    ^^
    Hahahahaa, jadi nga sappe ro ijur ni lae ate, hape so disukkun lae laho mandai…Heheheheh.

  4. tanobatak berkata:

    @ Tulang Anson
    Botul hian nidok ni tulang i daba, jala nunga pengalaman sandiri. Dang adong beban di au tingki i jala meluludo las ni roha.
    Nuaeng on hubege tarlumobi di kota nunga dibaen mangirdak on terencana jala ulaon nabalga. Adong muse parjambaron dohot mangaleon ulos. Tontu molo mardalan ulos adongma pisopisona. Hape sasintongla dang boi adong pengeluaran sian calon orangtua bayi yang dikandung. Sabalikna ingkon nasida do sidukungon, ala ni ido umbahen didok mulai saat mangirdak manang usia kehamilan8 bulan “tagam haroan”
    Nunga taboto na tagam haroan, pasti menabung, persiapan segala macam na so binoto dope boha keadaan.
    Pada saat kelahiran kan disi do puncak kegelisahan ni ama-ama? Ido umbahen didok “gumuntarguntar songon na tubuan posoposo” Gelisaah, sibuh tak menentu hingga terdengar tangisan bayi.
    Asi do rohangku sian angkakomnetar ni dongan na merencanahon acara mangirdak nagabe patupa sipanganon di haroro ni simatuana. Berarti kan terbebaniibana. Olo ma muse marbada dohot ripena i, bah nunga suda hepeng tingki parro ni anamnta namangirdak i manuhor pinahan dohot pisopiso dohot pasituak natonggi. Beranti meninggalkan konflik , material di nasida. Padahal balik ni makna mangirdak do i.
    Ba i ma didok siboto adat nuaeng. Molo niantoan,alos iba do didok na so umboto adat….hahahahaha….

    @ Lae Sahat
    Merasa Dewi ma antong ibotomuna saat i, dang dibereng na adong ngiler disampingna. Simatuangku pe sibuk do mandok, uji nion, uji nian, allang nion, allang nian. Dainang pangintubu pe mandok, pasagat ma jo, tambai jo allang, inum tuak i, ubat do i, ninna. Bayangkon lae ma sudana sagalas tuak sian na so hea minum tuak. Ah, baoa do huroa tondongta on, ninna angka sisolhot nadisi ma, hape laos toho do daba baoa…hahahahaha…
    mangirdak sisongonon, lomo rohangku. Molo sinuaeng na gabe acara besar mengeluarkan biaya sian calon orangtua dang setuju au, ai nadipungka-punga angka na so mangantusi makna mangirdak do i mangihuthon pangantusionhu. Ingot lae i da…. hahahaha…. Tabo daba namarsimatuai molo diantusi makna ni adat songon nidok ni tulang Anson i….

  5. suhunan situmorang berkata:

    @ Lae Naipospos
    Sekadar tambahan, acara semacam “Mangirdak” di kalangan orang Batak Toba di Jakarta, sepengamatanku, disebut “Nuju atau Tujuh Bulanan.” Acaranya lumayan ramai, bila mampu dan dikehendaki. Banyak juga yg tak melakukannya, dengan berbagai alasan-pertimbangan. Tapi, yg kulihat selalu terjadi pemberian ulos dari orangtua perempuan (simatua) pada boru dan helanya, selain dengke (ikan mas). Piso-piso atau Parsituak Natonggi berupa uang, tak diadakan, juga pembagian jambar. Pemberian ulos tsb sering disebut sebagai ‘ulos tondi’, ‘ulos holong’, dsb.

    Yang saya tahu di Samosir, acara “Mangirdak”, dilakukan ketika usia jabang bayi 2-3 bulan, namun jenis makanan yang dibawa kepada boru tdk sebagaimana yg lae paparkan. (Ini pengetahuan baru buat saya). Di Samosir, ada yg membawa ikan mas (dulu ihan atau dengke Batak) berikut madu, pisang, dan ada pula yg membawa “hintang ni andalu” atau tepung beras+pisang+kunyit yg ditumbuk hingga lembut. Tradisi ini pun, macam di Pangururan dan sekitarnya, sudah ditinggalkan. Bahkan generasi mudanya banyak yg tidak tahu apa itu “hintang ni andalu”, sementara yang masih kenal, terlanjur menghubungkannya dengan bagian dari sajen utk membujuk keramat-keramat (sombaon).

    Sungguh menarik paparan lae ini. Bila saya ke Laguboti lagi, maukah lae mengenalkan jenis-jenis tanaman dan buah yang dijadikan bahan baku/ramuan sebagaimana yg lae sebut di atas? Saya sangat tertarik, apalagi kata lae, sangat lezat rasanya dan mengalahkan es teler 🙂

    @ Desy Pardede
    Hape iba so nialami na songoni di pangarantoan on. Aut sugari jonok dainang tingki i, molo disungkun au aha soloman ni rohangku, dohononku ma natong “Manuk na pinadar” di au oma…

    Aku agak ragu… Jangan-jangan, ketika ditanya natua-tuai permintaaan ito, maka jawaban ito adalah: “Berlian simata opat i ma dilehon Oma tu au.” 🙂

  6. @ ito Naipospos

    **Manetek do ito ijurhu, ai pola satonga jom hupaima sai holan ibana mandai angka sipanganon i. Na pasogo rohangku tingki i dang didok; “Allang pak’e”, ***

    Yakin doa au ito, pasti balas dendam ma antong tingki dung sorang si ucok ate. Angka na tinombur dohot sup ni manuk i gumodang do di ito. Ai songoni do binoto somalna angka ama2 di hita an. Molo tingki “martataring” inantai amantai pe lam tamba mok-mok do… wakakakkak

    @ito Suhunan Situmorang

    Bah.. lobi sian i ra ito jaloon do molo jonok natua2 i. haru “baling2 ni helicopter” pe ra jinalo olo do usahahononna, alana di sangkap rohana do na naeng pilot ni kapal habong na naeng sorang i… hahahahahh

  7. Arifin berkata:

    Bah tutu, boha muse ma molo dao simatua niba ate?, namaol namura do mengeahi tu hutani boruna/helana, anggo nadipangarantoan na dao ndada pola aropon ra sisongoni ate? alai narumingkot disi panonggoton palas rohani naung dililiti andorna do ate?, bohama molo natinggal dijabuni simatuana ate? bah ganup ari dibereng borunai dohot helana i antar songon dia ma bahenonna manonggot on ate?.

  8. tanobatak berkata:

    @ lae Suhunan

    Ada memang beragam pelaksanaan Marngirdak saat ini, namun yang penting adalah makna, agar generasi muda tidak melakukan yang tak jelas maknanya. Sudah lama terjadi pengaburan makna kebudayaan batak yang sering diplesetkan kepada kegiatan sipelebegu, sehingga enggan melakukan. Ada yang sekedar melaksanakan untuk pemenuhan kebutuhan rutinitas tanpa memaknai yang sebenarnya sehingga dampaknya tidak optimal.

    Bila ada melakukan pada saat 3 bulan, mungkin itu karena faktor tertentu, misalnya pada bulan itu si ibu tidak sehat.

    Saya menilai para leluhur kita dulu adalah dokter. Entah benar teori mereka, mari kita kaji kebenarannya. Kata mereka, bila seorang ibu dalam keadaan hamil menderita sehingga kurang bergerak, pergerakan janinnya juga akan lamban dan pertumbuhannya kurang bagus. Bila seorang ibu selama mengandung selalu cemas, stres, maka janinnya kemungkinan akan sukar berkembang dan sulit saat melahirkan.

    Bila janin di usia kehamilah tua kurang bergerak, bisa diakibatkan karena sang ibu merasa sakit, malas bergerak sehingga rotasi dan pertumbuhannya mungkin terhenti. Bila si janin di “irdak” maka dia akan bergerak ke posisi normal sesuai umurnya tanpa disadari karena ada kegiatan kompleks pada tubuh, jiwa, spritual si ibu disebabkan “kejutan” yang membahagiakan itu.

    Bila teori para leluhur ini ada benarnya, lalu kenapa kita masih mengklaim tradisi ini yang aneh2. Sebelum memahaminya, saya menganggap ini kegiatan bertele-tela. Setelah mendapakan maknanya, saya menganggap selama ini diri saya paling bodoh sedunia lae…..
    Hanya saja mereka tidak sempat berceramah di Universitas, kalau ya… pantas kita beri gelar dokter kepada leluhur yang bijak bestari itu. Tapi dunia barat sudah menghargai mereka ini sebagai local genius, kebalikan dari apa yang kita tudingkan

    Tepung beras ditumbuk bersama pisang dan sedikit kunyit. Setetah merata campurannya, permukaannya didalam lesung dipadatkan dan diratakan. Untuk mengangkatnya keluar lobang lesung, alu ditumbukkan di pertengahan permukaan hingga menancap seperampat kedalaman. Perlahan diangkat, dan adonan itu ikut terangkat keatas. makanya disebut “hinintang ni andalu” Saya rasa bukan “hintang ni andalu” Inilah yang disebut juga “oping-oping”

    Kue tart, burger, spagetti, pizza pun bisa dipersembahkan kepada keramat2 dan sombaon kalau memang itu menjadi tujuan. Tak lagi kemenyan, sudah digantikan dengan rokok Gudang Garam Merah, Jiamsu dipersembahkan di kuburan masa kini oleh “penghormat leluhur” moderen yang naik mobil, pakai jas dan dasi melintang. Sai na dibahen do ate lae.

    Bahan2 ramuan ini masih ditemukan di Toba. Lae bilang kapan datang agar dipersiapkan. Saya berangan-angan melakukan pembuatan minuman dan bubur ini secara modern, dibotolkan dan dipasarkan di Jakarta. Ini sebenarnya baik digunakan para bupati sebagai minuman menjamu tamu terhormat yang datang ke daerahnya, atau menjadi undustri rakyat dengan trademark “batak”

    Bila orang batak saja meminatinya karena enaknya, pasti akan dapat menghidupkan sebuah industri kecil yang modern hingga mampu membuat bentuk powder instan dalam kemasan sachet. Yakin do lae disi….. Lae ma komisaris Utama, Ito Desi Pardede ma direktur produksi, si Lidia ma Pemasaran. hahahaha… molo au mangalului pulungan ma dohot manggiang di hudon bolon….hahaha

    @ Bonar.

    Bagus lae, masih banyak yang tersembunyi kekayaan budaya kita dan akan terus kita kaji dengan logika dan paparkan disini.

    @ Desy

    Biasa ma ito uju masa haroan di Toba. Allang, ninna hape nunga jolo didai satonga porsi. Molo dang habis ba nialtuphon ma muse. Masuk do antong ito alana tipa tu ama nama sude karejo tarmasuk mangalompa paridionna. Holan digora sahali dang pintor nialusan, antar dipasip, ahhhh kesempatan ma antong manja alana memang ibana segalanya untuk semua “haroroan ni las ni roha” Ido umbahen didok daba ito diloloan “santabi di badia ni ina” Memang “badia” do ina pada sat sisabulan i, jala terbukti do i di tradisi batak.

    Ipe hamu angka dongan ama… taingot bahhh pasangap angka ina, boru ni raja, haroan ni tua sangap, jala dang holan hata. “Binjorang” do ama molo didok tu ripena uju muruk, hupaulak ho, ginanti ho. “Sapal-sapal” do ama molo olo manangani (memukul) ripena. Bah…gabe mamodai au ate…hehehe…olo ma annon tamba garang ito tu lae…. Yakin do au ito… naburju do ianggo lae i… Botul kan…

    @ Arifin

    Boha muse ma i ate, molo dao. Molo sehat walafiat do lae jala lancar2 ba nang so dibahen i dang dohonon na so diboto natua-tua i adat. Jarang nama songon najolo i ingkon pajumpang bohi asa sombu sihol. Nunga boi be mangidark via SMS apalagi difasilitasi 3G. 😀 Molo dung masuk jaringan 3G di hitaan, ba leon hamu ma HP nadenggan i asa boi maiberengan pasombu sihol. 😀
    Holan on, molo ingkon marhite sipanganon do pangidoan ni “naro” i ba ingkon langsung nama ro.
    Bolo natinggal di villa mertua indah antong lae ba dang adong be masalah. Ba aha si irdahon, ai lancar do sude. Alai boi sajo do lehononna i, ai pasti do diamati perkembangan ni boruna setiap saat. Dang pola songon acara sinuaeng dibahen, cukup internal keluarga mertua.

    Na di kota kan dang adong be masalah kandungan, alana setiap saat boi do scanning. Nunga boi dipture dokter.

    Alai adong do hal na “lebih positip” sian sekedar perawatan kedokteran hasil ni na “mangirdak”

  9. Tabo nai ate Tulang.

    Ndang hea be ni ida angka sipanganon na ginoaran ni Tulang i,
    longang do iba sipata molo digoari Tulang.
    Marmagoan do ugasan ni bangso i nina roha, ndang piga be ra na boi patupahaon angka sisongoni.

  10. Pontaseddy berkata:

    Molo dung sae Mangirdak Amangboru diuduti ma muse Sordak alias Sorang Dakdanak, dilehon ma muse Namboru i minum aek ni Utte, gabe ro muse ijur ate Amangboru marnida bangun-bangun naung dicampur dohot suir-suir ni jagal manuk.

  11. tanobatak berkata:

    @ Charlie

    Toho do i bere, na sai adong do manungguli taringot tu namangirdak. toho ma tutu sada olaon na jotjot tarida do on di halak hita. Alai godang naung so tarulahon be. Pinomat mamboto angka binahen ni angka natuatua parjolo.

    @ Tulang Pontas

    Aha kabar tulang.
    Natumabo tulang, tinuhor ma tulang sup. Dang sudana i sude ba di iba ma deba. Tarpinagodang do antong sahali patupahon i. Songon nidok ni ito Desy Pardede toho do i di hami angka ama-ama na di huta. Dang binoto molo dung di kota. Molo nanidugu i tulang, bah nataboan i dongan ni tuak, angkupna sibahut natinombur…. 😀

  12. Rondang br Siallagan berkata:

    Amang tabo nai tarsongoni..disukkun ahana ni lomo roha.. Dang hea hujalani tarsongon ni dirantau on..
    Molo ahu di sukkun natua2 ku… Alusan hu manuk na nigotahi, na niura, na tinombur…tarlumobi ” ulu ni manuk ”
    Taringot ahu tikki najolo…Hea ahu marulangtahun…di sukkun kakak aha lomo di roha ku…Hudok ma ulu ni manuk…Botul2 di loppa ibana ulu ni manuk sa panci..dang adong daging na…Holan ulu ni manuk…
    Mekkel ahu ..Adong hira-hira 3/4 hari habis ku. i..Ach..nostalgia..

  13. bah..molo songon i abang, ikkon do jojakhon on hu pat hu tu bagas ta dilaguboti ate abang, asa hudai jo taor dohot hare on..ai ndang dung hea hubege nian, alai molo hujaha..tung mansai lambok ma ra i tu aru aru ate hehehe

  14. Melda Sihombing berkata:

    Ditingki mandok hata Ompung ima di acara resepsi tim pemenangan pemilu na di Tanah Lapang-Porsea i, adong didok Ompung hata “mangirdak”, saat i sungkun-sungkun do rohakku aha lapatan ni hata i, alai dung hujaha muse tulisan on gabe hudok ma dirohakku ” oo…oo..oo..”, hape nunga hea nian nijaha tulisan on alai lupa do iba.
    Mauliate..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s