SINGA-SINGA RUMAH BATAK BANYAK DICURI

Monang Naipospos

Di perkampungan batak yang ditemui rumah tradisional, banyak yang sudah kehilangan bagian assesori rumah itu karena dicuri orang-orang yang tak bertanggungjawab. Untuk wilayah Polsek Laguboti sudah 3 kasus pencurian yang dilaporkan dan 2 kasus sudah dilimpahkan ke pengadilan 1 kasus masih dalam proses.

Dalam penelusuran, banyak kasus kehilangan seperti ini yang tidak dilaporkan ke Polisi. Biasanya rumah yang tidak ada lagi penghuninya atau pemilik rumah yang tidak perduli akan nilai seni rumah batak. Sebagian ada yang merasakan kerepotan bila hal itu dilaporkan.

Selain singa-singa, jenggar dan lesung kayu berukir singa-singa juga menjadi incaran para kolektor benda berharga itu.

Modusnya rapi. Mereka melakukan kontak dengan orang yang berada di wilayah perkampungan atau kawasan dalam satu kecamatan. “Tanpa ada orang setempat yang terlibat, mereka pasti akan kesulitan melakukan pencurian”, aku salah seorang warga Laguboti. Dari data kepolisian atas penangkapan pelaku pencurian, pernyataan masyarakat itu terbukti.

Kasus November 2004 pencurian di Desa Gasaribu Laguboti, Polisi berhasil menciduk pelakunya berinisial MRP dan SS. Kasus 16 Juli 2007 di Dusun Hutatinggi Kecamatan Laguboti dari rumah R.L. Tobing, Polisi berhasil menciduk pelaku berinisial RH, RT dan APP. Pada tanggal 22 September 2008 lalu, pencurian terjadi di Rumah E. Hutapea di Laguboti, Polisi berhasil menciduk pelakunya berinisial KMH.

Walau kasus pencurian yang terlapor berhasil ditangap Polisi, mereka tidak jera melakukan penjarahan benda budaya ini. Kasus ini dianggap hanya bersifat lokal. Tidak terlihat kepedulian pemerintah daerah dan pusat melindungi benda berjejarah yang berada di tanah Batak ini. Di media dan wacana komunitas batak juga tidak menjadi keresahan. Kurang kepedulian pemerintah dan masyarakat.

Baru-baru ini jajaran kepolisian resort Lumbanjulu berhasil menangkap singa-singa yang hendak dibawa menuju Pematang Siantar. Berdasarkan laporan masyarakat Desa Lumban Bagasan Laguboti tentang ciri-ciri sunga-singa rumahnya yang hilang tiga tahun lalu, mirip dengan benda yang berhasil ditangkap. Polsek Laguboti berupaya membantu menjemput benda itu dari Polsek Lumbanjulu untuk melakukan uji kelayakan lapangan.

Untuk uji penyesuaian ini, Polsek Laguboti menyertakan Camat dan pengamat benda bersejarah. Ternyata singa-singa itu tidak sesuai dengan rumah itu.

Ultakari, Kapolsek Laguboti bertindak cermat dalam rangka pengembalian benda bersejarah ini. “Harus sesuai dengan rumah yang sebenarnya”, katanya. Berbagai indikator penyesuaian dilakukan hingga keputusan yang dicatatkan dalam berita acara.

Gorga

Tidak ada perlakuan khusus dari pemerintah untuk pelestarian nilai seni budaya batak ini. Selain kehilangan bagian dari rumah batak ini, sebagian lagi sudah dibiarkan runtuh oleh pemiliknya sendiri.

Seharusnya badan internasional sudah harus melakukan sertifikasi bagi koleksi benda bersejarah. Kolektor dan museum harus dilengkapi riwayat asal usul mendapatkan benda itu. Bila tidak ada bukti kepemilikan yang sah, badan itu seharusnya mengembalikan ke daerah asalnya. Tapi siapa yang peduli untuk itu, khususnya batak yang selalu kehilangan, kenapa dibiarkan hilang?

AddThis Social Bookmark Button

Tautan :
Akhirnya runtuh.
Makna Ragam Hias Rumah Batak

Iklan

13 thoughts on “SINGA-SINGA RUMAH BATAK BANYAK DICURI

  1. Peterson Pangaribuan berkata:

    Mauliate tulang, diangkat hamu topik on, gabe boi iba paboahon saotik beban ni roha jala angka dongan na asing pe asa lebih mamparrohahon angka rumah batak warisan i, unang gabe sasaran pencuri.

    Jabu Ruma ni ompung nami di Sitoluama, Laguboti (memang sudah lama kosong) pe nungnga jadi korban (molo so sala taon 2004, hira-hira beberapa minggu sebelum pencurian na di gasaribu i). Selain kedua singa-singa, juga dicuri kedua dinding samping kiri-kanan bagian depan, serta gordang dan taganing yang disimpan di sokkor. tidak ngerti mau bilang apa, kalau tidak salah juga sudah dilaporkan ke Polsek Laguboti, dan pencurinya juga diduga pelaku yang sama dengan yang di Gasaribu, tapi barang-barang tersebut katanya sudah dijual entah kemana di duga ke daerah Porsea, karena keterbatasan terutama jarak dan waktu kami tidak bisa mengusutnya lebih jauh.

    Kejadian serupa juga terjadi. Akhir Desember kemarin baru disadari bahwa dari rumah orang tua juga di Sitoluama, mereka telah kehilangan lagi pinggan yang umurnya katanya sudah ratusan tahun (berupa barang warisan) mungkin pencurinya memanfaatkan keadaan ibu kami naung matua, dan saat cucunya lagi sekolah. pinggan ini tidak pernah dipinjamkan atau digunakan saat acara karena takut pecah dll. Mudah-mudahan ma angka manangko i menjadi berkat tu nasida dan semoga cepat-cepat bertobat dan menyadari nilai ekonomis barang-barang yang dicurinya itu sebenarnya tidak seberapa buat dia,namun historisnya tidak bisa dinilai dengan mareri. Dan bagi yang lain harap memberikan perhatian lebih supaya tidak mengalami hal yang sama dengan kami, namanya kehilangan sngat menjengkelkan walaupun mungkin nilainya tidak seberapa. Mudah-mudahan Penduduk setempat, Pemda dan Polisi dapat memberikan perhatian dan perlindungan lebih dari saat ini untuk warisan-warisan budaya supaya tidak habis di curi dengan modus memanfaatkan kondisi penduduk tapanuli yang pada merantau.

    Horas.
    Mauliate.

  2. Pahala Panjaitan berkata:

    Pada hari senin tanggal 29 Desember 2008 malam hari yang lalu rumah keluarga kami (tempat kelahiran saya) dan rumah keturunan raja Sijorat di Lumban Tor Sitorang IV Kecamatan Silaen (kedua rumah tersebut bersebelahan) kehilangan 4 (empat) buah singa-singanya (masing-masing 2 buah setiap rumah). Kejadian tersebut telah dilaporkan keluarga kami kepada polisi (Polsek Silaen) tetapi sampai saat ini belum ada kelihatan hasil laporan tersebut.
    Sungguh tidak elok / bagus / rapi kelihatan lagi depan rumah tersebut. Tidak bisa lagi kami berbuat apa-apa karena orang tua kami (Bapak kami sudah meninggal tinggal ibu yang masih hidup).
    Mudah-mudahan sipelaku tersebut berubah pikiran untuk mengembalikan singa-singa tersebut.

  3. tanobatak berkata:

    @ latteung

    Arga do hepeng, alai botoon do dia sigadison. Lumobi manakko ugasan ni halak hasalaan bolon do i. Holan hatanama molo pajojor “Unang ho manangko” Alana angka nabeteng pe nuaeng manangko do godangan nang pe so mardalan borngin songon panangko singa-singa.

    @ Peterson

    Aut sugari adong komitmen batak mambahen usulan tu menteri Kebudayaan dohot kapolri asa mangusut tuntas penadah barang-barang purbakala i. Kasusitik do masalah on nuaeng ala dang dikategorihon artefak na dilindungi negara. Molo gabe kepentingan nasional on, mungkin lam adong do keamanan ni angka ugasanta i.

    @ Tulang Panjaitan

    Godang do memang tulang na so hajojoran angka kasus kehilangan on. Alai beha do komitmen ni sude halak hita mambahen usul tu penguasa natumimbo asa digeledah seluruh kolektor dunia laho paulah barang i tu ingananna. kepedulian do tulang na so adong be. Molo sasahalak do namengeluh doot melaporkan ba lambat do, olo dang tulus, laos lopus so tarida.

  4. Sahat Nainggolan berkata:

    Harga singa-singa ini ukuran kecil saja sudah ratusan bahkan ribuan USD, lae dan sudah pasti karena ada pesanan dari kolektor dgn tawaran yg menggiurkan, apalagi jaman krisis seperti sekarang, jadilah.

    Pertanyaannya, jika tidak ada perlakuan khusus dari pemerintah untuk pelestarian rumah batak dan warisan2nya, jadi siapa lagi yg harus peduli??

    Dibentuk saja badan warisan Batak Heritage?
    Aku dukung!!

    mauliate.

  5. Bonar Siahaan berkata:

    Toho do mansai sala do namanangko ugasan ni halak,alai nunga hea hubereng mambahen “sapa” gabe panganan ni pinahan (bibi dohot entok). Hudok tu namambahen i, diahu ma sapa muna i huganti pe dohot sambong-sambong manang aha nasuman dihilala roha muna, alai pintor dialusi ma ahu; “pusaka ni ompu nami do on” nina, hape tingki sohupangido dibahen palangka ni pinahan (natutu do on dang nahukarang-karang).

    Nunga hea mago singa-singa ni jabu sopo nami,alai dung adong hira-hira sabulan gabe mulak muse, alai gabe di torumbara ma dibahen namambuat i. Manang ala solaku umbahen dipaulak ndang binoto, alai dungkon ni i gabe sude nasa ugasan tinadinghon ni Ompu gabe husimpan hami ma dipanimpanan namaol tangkoon ni halak.

    Satolop do ahu molo adong wadah peduli tu barang pusaka, alai bohama bahenonta laho papunguhon.
    Jadi paima soadong dope tung mansai ramotma hita sotung sanga ditangko halak.

  6. Posma Simanjuntak berkata:

    Tolu taun na salpu, ro do barita sian huta ni simatuakku (Narumonda – Porsea) namandok nungga mago singa-singa sian sopo na di huta i, jala nungnga di laporhon tu Polis ialai dang dapot dope sahat tu sadarion.

    Tung mancai lungun do huhilala mambege namasa i, alai beha ma bahenon, ala arga jala godang do halak namamora nuaeng mangalului barang na antik & bersejarah terutama kolektor na ampuna dollar.

    Dang boi dohonon asa unang manako akka joima i, molo nungnga ro sibolis i, tarlumobi di porsut ni ngolu namangojjor roha asa mangulahon naso ture.

    Jolma namanuhor i pe dang be marpanungkun sian dia na penting boi dapot na.

    On ma sada naporlu sipikkiron jala na rikkot di hita sude asa menghargai jala unang be adong na mago arta na arga, tading-tading ni jolo tubu marningot sude angka na denggan na dipasahat tu hita jala boi nian torus sahat tu ianakkon dohot pahompputta haduan.

    Ai akka panakko dohot panuhor i pe nungga satahi saoloan, jadi ingkon aloon ta do nasida marhite hite partungkoan on asa mamboan barita on tu instansi na terkait.

    Molo porlu mungkin, boi do hita marsada ni roha asa membentuk sada lembaga pelestarian benda sejarah dan warisan leluhur? Batak (khusunya)

    Horas ma,
    Mauliate.

  7. Pontas Eddy Simanjuntak berkata:

    Songon au pribadi, dung hudalan i desa naualu ni Negaranta on, suang songon i do negara matahari terbit Jepang, negara Paman Sam sbg lambang negara super power, asal muasal Demokrasi ima Perancis, Pusat awal kemajuan teknologi ima Jerman, negara tetangga Singapura dohot Malaysia, tarlumobi asal muasal ni agama di dunia ima Israel, Jordania dohot Roma, sabotulna ndang pola porlu angka rakyat ni bangsonta on MANANGKO, pasti boi mangolu songon bangso ni negara na asing dalam tanda petik “HIDUP NORMAL”, asal :
    Angka pemimpin ni Bangso ta on, botul2 mencurahkan karya dan karsa hanya untuk rakyat.
    Mambahen contoh na denggan tu rakyatna, unang korupsi, cukup hidup dari gaji yg diterima, ingkon songon ni dok ni pepatah : Berdiri sama tinggi, duduk sama rendah, unang adong diskriminasi, ingkon senasib sepenanggungan, sama2 bayar apabila mau menggunakan fasilitas umum dll.
    Mangalehon contoh tu masyarakat supaya hidup disiplin, asa unang godang anggaran na ambolong alani na so disiplin rakyatna,
    songon sada contoh, molo disiplin do rakyat di kota2 besar, ndang pola porlu bahen on pagar pembatas di setiap jalan, hanya untuk membuat pagar pembatas jalan di Ibukota saja menghabiskan dan MILIARAN rupiah…. molo disiplin do, kan nunga boi dana i membantu sektor Riel…..dohot godang do pe contoh na asing.
    On ma harapan niba tu angka pemimpin baik Eksekutif, Legislatif dan Judikatif di angka ari namangihut.
    HORAS….3x

  8. B.Parningotan berkata:

    Ala ni adong na manaongko, adong do manuhor, ingko dohonon ma tu angka halak kita namora manang pejabat asa unang olo manuhor sisongoni. Unang adong sian hita namamora gabe kolletor barang2 antik.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s