“Marhamlet” dan Pemilu

Yunan Napitupulu

Parjolo, sattabi ala judulna agak janggal. Paduahalihon, sattabi juga, ala dang adong hubungan ni marhallet dohot Pemilu. Proses jual “lagu siterang bulan”-nya mungkin sama. Patoluhalihon, santabi jugalah ya ala agak usil tulisan on.

Bagi yang sudah berkeluarga, atau yang hendak “mangoli” atau “muli”, umumnya mengalami proses marhallet ! Kecuali ya memang ada pangoli natarsosak habis, tanpa proses martandang lagi, atau yang dijodohin, yang jumpa sekali langsung tancap gas mangalua atau mangadati ! Tapi, itupun juga “suasana” marhallet nya ada juga sedikit.

Saat marhallet, semua serba dijaga. Penampilan, pakkataion, parhundulan dst-dstnya, diatur seapik mungkin.

Dulu, ada kawan saya yang sitta berat sama tetanggaku. “Atur jo Nan. Komputer jo”, katanya. Komputer jo, adalah istilah gaul saat itu di Balige untuk mengatakan “urus dulu”, “atur dulu”, “comblangi dulu”, dstnya.

“Ah, aku yang rusak kau buat nanti ! Nanti kau halleti 4 bulan, habis itu kau tinggal. Di kampus ini aja ada 2 halletmu. Lain lagi anak ibu kos kita, tiap hari kutengok kau serbeng dan main mata. Pembantu yang tempat kita bayar makan juga kau perli”.

“Ah, atur majo. Kalau ini aku serius ! Aku akan berobah bos ! Kawin pun aku mau sama dia sekarang ini”, katanya.

“Teni huting ! Ngahutanda ho”, kataku.

“Tidak, untuk yang ini aku tidak main-main. Masa kau tak percaya sama aku. Ini demi masa depan kawan! Si Ratna yang anak kedokteran itu sudah kuputuskan. Kau kan tahu bukan aku yang ngebet sama dia. Dianya yang suka kali sama aku. Terus si Dewi adek kelas kita itu, tak ada itu bos. Azas manfaat aja bos. Paling tidak kita ke kedainya, teh manis sama rokok jadi gratis. Tapi kalau sekali ini, aku serius. Sure bos. Buat surat pernyataan di materai pun aku siap!”, katanya sambil menjelaskan “visi misi” nya dengan berapi-api.

“Hhhmh”, kataku.

Tapi sebagai kawan, kujalankan juga. Kawanku yang playboy (baca: peleboi) cap bakke ini, “merubah” penampilan dan tutur katanya, ketika menandangi itoan i. Kawan-kawan yang lain heran dengan perubahannya. Biasanya, kalau pulang kampung saat libur kuliah, ya biasalah, bikin “heboh” di Balige. Tapi, sekali ini tidak. Betul-betul kalem. Kawan-kawan jadi berfikir dua kali mengajak dia keluyuran atau marlapo tuak. Bagi saya, kalemnya ini, karena ada maunya. “Ah, songon na di lagu i do naeng permainanmon kawan”, sambil huendehon.

“Andorang so saut dope hita nahinan,
Lambok-lambok-lambok do hatam,
Molo attar muruk manang mardandi au ito
Sai nimmu do, “ai aha doi hasian”
“Ai dung dapotmu annon itoan, nga huattusi i,”, kataku.

“Ah, diam ma ho begu”, katanya.

“Iyalah. Macam cerita si timba laut di kaset pakter tuak juga itu. Kalau masih marhallet belum dapat, misalnya tartuktuk itoan i, haccit do? Molo haccit asa… hudappol. Tapi kalau sudah jadi, hahaha, Naso ibereng matami do haroa dalan! Memang si surang doho, di diape ho sisurang do”.

“Ahh, diamlah kau! Begu! Kalau tak mau membantu ya sudah”.

Dan betul, memang. Ketika itoan ini sudah keplak klepek sama dia dan resmilah mereka diketahui “loloan natorop” sudah marhallet, sifat play boy cap bakke-nya keluar lagi. Itoan inipun pelan-pelan mulai terlupakan. Sialnya, aku yang jadi korban. Itoan ini sering curhat sama aku. Tanya kenapa dia seperti itu, kabarnya sudah marhallet lagi sama yang lain.

“Kau bilang dulu kawanmu ini seperti ini seperti itu, tapi nyatanya….”. Aku yang rusak jadinya.

Betul. Dulu memang kukampanyekan kawanku ini betul-betul serius. “Dia memang kata orang playboy, tapi sebenarnya tidak. Itu hanya kata orang”, kataku mengadvokasinya. Pokoknya macamlah hal-hal yang baik yang kukampanyekan sama itoan ini. Sampai, pada akhirnya, dengan kampanye terbuka, kampanye tertutup, kampanye buka tutuppun jadi, kawanku itu, disertai “hujanan” visi, misi, iming-iming yang indah-indah, tentu saja sedikit “silua” yang saputanganlah, dompetlah, pulpenlah, kaos kakilah, sampai traktir makan miso-lah. Itoan ini pun pada akhirnya, memberi tanda “contreng” juga saat memilih siapa yang jadi “halletnya”.

Situasi yang terjadi untuk Pemilu 2009, kurang lebih sama, seperti proses mau marhallet tadi. Banyak lagu “siterangbulan” yang dihambur-hamburkan para caleg, diluar spanduk, poster, stiker, kartu nama. Tak jarang juga yang sudah memulai memfasilitasi “binda” kecil-kecilan. Pinahan lobu, sigagat duhut, sihumisik, tuak, lappet, goreng, kopi, pupuk, bibit dan macamlah pokoknya, jadi wujud “silua” yang disampaikan.

Sedikit saja ada peristiwa di huta, banyak caleg yang sibuk, “Ai aha do i hasian?”, sapanya dengan lembut. “Aha naporlu?”, dengan tanya yang sangat santun.

Dan, ini-sattabi yang terakhir-setelah proses “marhallet” ini selesai, dan tanda contreng itu diberikan saat Pemilu nanti, sambungan lagu diatas yang sering terdengar.

Dukkon saonari, dung saut hita ale amang
Muba do sude pangalahom
Jotjotdo au tangis molo huingot nahinan….”

Yaa, mudah-mudahan ada sedikit (termasuklah lae kita Monang Naipospos, mudah-mudahan terpilih) anggota Dewan nanti di Tobasa yang tak hapal lagu ini.

Diangkat dari komentar Yunan N di blog ini pada 24 Januari 2009 lalu.

Iklan

7 thoughts on ““Marhamlet” dan Pemilu

  1. maju terus lae “MN” jangan biarkan rakyat TOBASA kecewa, jangan biarkan janjimu seperti janji si doli parhamlet play boy cap kampung itu,..

  2. RiM Napitupulu. berkata:

    Appara Yunan Napitupulu!
    Saya juga parbalige tapi tinggal di Jakarta. Selamat berkenalan lewat blog lae kita Monang Naipospaos (Permisi ate lae Monang).

    Memang itulah sifat manusia, kalau lagi ada maunya apapun dilakukan. Ketika mau nya itu tdk tercapai yg timbul kemudian adalah kekecewaan yg begitu berat. Bahkan ada sampai hadiah yg diberikan diminta kembali padahal waktu memberikan katanya iklas tanpa konpensasi apa-apa. Tapi sebaliknya ketika mau nya itu sdh tercapai kemudian lupa akan janji2 yg pernah diucapkan. Ah .. memang semua penjual kecap selalu mengaku kecapnya nomor satu tidak ada nomor dua.

  3. manjahaon, gabe masihol iba marpungu2 dohot akka dongan stm na hinan
    nga leleng dang marsandasanda dohot nasida

    songon na sohea do nibege kamus ‘komputer jo’
    hape par balige do iba 😀

  4. Bonar Siahaan berkata:

    @Lae Yunan
    sarupa do hape pargaiton ni lae dohot Bang Napit ate….(par-warnet na di jln Muliaraja i)
    Alai dung santabi…. pintor langsungma dua tabi…tolu tabi..opat tabi…sampai martabi-tabi….hahahahaha

    Sasintongna dang percaya ahu boi adong anggota DPRD Tobasa mambahen perobahan napositif di Tobasa,alana sistem na adong dohot angka nalolos jadi anggota Dewan dang mendukung. Molo adong sada manang dua na ideal, mungkin olo do gabe terpinggirkan…….

  5. Ai attar sarupa ma nuaeng on dohot istilah LATTEUNG, molo diumbangklon tu aek i, olo mullop-olo lonong muse, je gabe adongma istilah latteung mullop-ullop. Ai tikki pemilihan do, legislatip, presisen, gubernur, bupati rodi kappung arga hosa ni jolma. Aha namasa tor p\tiggildo sipareon ni saleg.

    modding anak ni huting ni halak, tor dibaen do balihonbalga-balga na amndok ‘turut berduka cia’ jala tor mardalan ma dison akua galas model baru ima merek na imbaru dohot gabbar na ibbaru.

    dungi muse, sarupa ma on dohot borong-borong na haruar sian te ni babi naung leleng i, molo nga musim udan, harur ma ibana marhabangan, alai dukkon i, mojjap ma muse.

    Ai adong do huboto saleg di tapanuli, mannang didia ma jo i, dang sikaboa-boa, arga ni sada ulu ima saratus lima [uluh ribu, jala adong dope digijjang ni i. je nga habis ninna ibana opatratus juta holan alani pamilu on, bah tutu na roha, sai tumaho ma monang, ai molo talu do??….olo lao tu tobbakan lao IKKOT….

    bahasa di hamian didok ma…ikkot ho!..nga tok jim i…

  6. Mantap do bah lae analogi Marhallet na gok rayuan dohot cara asal ma dapot siboruadi na tinokket ni roha. Tudos tusi do tutu sikap dohot cara cara dibahen angka Calon anggota dewan dohot calon Buapati. Tabo jahaon lae. Horas jala salam kenal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s