SEJARAH SINGKAT KABUPATEN TOBA SAMOSIR

Sejarah Singkat Kabupaten Toba Samosir ini dibacakan Sekdakab Tobasa pada Sidang Paripurna Istimewa DPRD Kabupaten Toba Samosir tanggal 8 Maret 2009 , dalam rangka peringatan Hari Jadi Kabupaten Toba Samosir yang ke 11.

KabupTobasaaten Toba Samosir dimekarkan dan Kabupaten Daerah Tingkat II Tapanuli Utara setelah menjalani waktu yang cukup lama dan melewatl berbagai proses, pada akhirnya terwujud menjadi kabupaten baru dengan Undang-Undang Nomor 12 Tahun 1998 tentang Pembentukan Kabupaten DATI II Toba Samosir dan Kabupaten DATI II Mandailing Natal di Daerah Tingkat I Sumatera Utara.

Kabupaten baru ini diresmikan pada tanggal 9 Maret 1999 bertempat di Kantor Gubemur Sumatera Utara Medan oleh Menterl Dalam Negeri Syarwan Hamid atas nama Presiden Republik Indonesia sekaligus melantik Drs. Sahala Tampubolon selaku Penjabat Bupati Toba Samoslr. Pada saat itu, sebagai Sekretaris Daerah Kabupaten adalah Drs. P. Simbolon.

Setelah Kabupaten Toba Samosir diresmikan diangkat Ketua DPRD Sementara adalah M.P. Sltumorang, selanjutnya dilakukan pemilihan yang hasilnya adalah Ketua Drh. Unggul Siahaan dan Wakll Ketua M.A. Simanjuntak dan Wakil Ketua Drs. L.P. Sitanggang.

Pada tahun 1999, dilaksanakan pemilihan umum di Indonesia, dengan hasil menetapkan 35 anggota DPRD Kabupaten Toba Samosir, serta menetapkan pimpinan DPRD Kabupaten Toba Samosir masa bhakti 1999-2004 yaitu : Ketua Ir. Bona Tua Sinaga dan Wakfl Ketua masing – masing adalah Sabam Simanjuntak, Drs. Vespasianus Panjaitan dan Letkol W. Nainggolan. Pada tahun 2000 diadakan pemilihan Bupali dan Wakil Bupati Toba Samosir, dengan hasil pemilihan, menetapkan Drs. Sahala Tampubolon sebagai Bupati dan Maripul S. Manurung, SH., sebagai wakil Bupatl Toba Samosir, masa bhaktl 2000-2005, pelantlkan dilaksanakan pada tanggal 27 Juni 2000 di Balige.

Pada awal pembentukannya, kabupaten ini terdiri atas 13 (tiga belas) kecamatan, 5 (lima) kecamatan pembantu, 281 desa dan 19 kelurahan, dengan batas wilayah administrasi adalah sebagai berikut :

Sebelah Utara : Kabupaten Karo dan Kabupaten Simalungun

Sebelah Timur : Kabupaten Asahan dan Kabupaten Labuhan Batu

Sebelah Selalan: Kabupaten Tapanuli Utara

Sebelah Barat : Kabupaten Dairi.

Seiring dengan perjalanan pemerintahan di kabupaten ini jumlah kecamatan mengalami perubahan secara bertahap. Pada awal tahun 2002 dibentuk 5 kecamatan baru yakni pandefinitifan 5 (lima) kecamatan pembantu menjadi kecamatan defenitif. Kelima kecamatan tetsebut adalah Kecamatan Ajibata, Kecamatan Pintu Pohan Meranti, Kecamatan Uluan, Kecamatan Ronggur Ni Huta dan Kecamatan Borbor.

Kondisi pemekaran kecamatan berlanjut hingga pada akhlr tahun 2002, dimana adanya aspirasi masyarakat yang cukup kuat dalam menyuarakan pemekaran Kecamatan Harian menjadl 2 (dua) kecamatan yakni Kecamatan Harian dan Kecamatan Sitiotio sebagai kecamatan pemekaran baru. Kuatnya aspirasi pembentukan kecamatan IN disikapi dengan baik oleh Pemerintah Kabupaten Toba Samosir karena didukung fakta-fakta permasalahan di masyarakat baik di kondisi geografis wilayah dan lain sebagainya, hingga akhirnya Pemerintah Kabupaten Toba Samosir menetapkan Keputusan Bupati Toba Samosir tentang Pembentukan Kecamatan Sitiotio mendahului Peraturan Daerah, setelah mendapatkan izin prinsip dari DPRD Kabupaten Toba Samosir pada tahun 2002. Keputusan Bupati ini dikuatkan dengan penetapan Peraturan Daerah Nomor 13 Tahun 2003 tentang Pembentukan Kecamatan Sitiotio di Kabupaten Toba Samosir.

Perkembangan dan pembentukan wilayah tidak sampal disini saja, perubahan – perubahan lain semakin banyak terjadi seperti issu pemekaran kembali Kabupaten Toba Samosir menjadi 2 (dua) kabupaten. Issu ini berkembang seiring dengan situasi dan kondisi sosial, ekonoml dan politik yang berkembang pada saat itu. Perkembangan kondisi sosial, ekonomi, dan politik dimasyarakat menginginkan Kabupaten Toba Samosir dimekarkan kembali menjadl Kabupaten Toba Samosir dan Kabupaten Samosir (meliputi seluruh kecamatan yang ada di Pulau Samosir dan sebagian pinggiran Danau Toba di Daratan Pulau Sumatera) dengan tujuan untuk mempercepat pembangunan guna mengejar ketertinggalan dari daerah lain.

Aspirasi yang berkembang di masyarakat ini tidak menunggu waktu yang begitu lama, hingga pada tahun 2003 Kabupaten Toba Samosir dimekarkan menjadi Kabupaten Toba Samosir dan Kabupaten Samosir yang ditetapkan dengan Undang – Undang Nomor 36 Tahun 2003 tentang Pembentukan Kabupaten Samosir dan Kabupaten Serdang Bedagai di Propinsi Sumatera Utara dan diresmikan pada tanggal 7 Januari 2004.

Sejak peresmian ini, wilayah Kabupaten Toba Samosir berkurang karena seluruh wilayah kecamatan yang ada di Pulau Samosir dan sekitarnya sebagaimana diatur dalam Undang – Undang Nomor 36 Tahun 2003 tersebut masuk menjadi Kabupaten Samosir. Dengan kata lain Kabupaten Toba Samosir mengalaml perubahan baik Jumlah kecamatan, desa dan kelurahan, jumlah penduduk, luas wilayah, dan batas – batas wilayah secara signifikan. Dengan demikian secara administrasi wilayah Kabupaten Toba Samosir mempunyai batas – batas sebagai berikut :

Sebelah Utara : Kabupaten Simalungun

Sebelah Timur : Kabupaten Asahan dan Kabupaten Labuhan Batu

Sebelah Selatan : Kabupaten Tapanuli Utara

Sebelah Barat : Kabupaten Samosir .

Pemekaran wilayah selanjutnya terjadi pada Kecamatan Silaen dengan melahirkan Kecamatan Sigumpar sesuai Peraturan Daerah Nomor 6 Tahun 2004.

Banyak alasan yang mempengaruhi terjadinya pemekaran wilayah kecamatan di Kabupaten Toba Samosir, antara lain : kondlsl luas wilayah, Jarak ke ibu kota kabupaten, letak geografis, dikaitkan juga dengan kondisi ketertlnggalan dan dorongan keinginan serta tuntutan masyarakat itu sendiri.

Ada beberapa hal yang memperlihatkan kuatnya keinginan dan aspirasi masyarakat untuk maju, antara lain terlihat pada masyarakat Kecamatan Borbor dimana permintaan pemekaran diikuti dengan penyerahan lahan Iokasl perkantoran dan penyediaan sarana gedung kantor kecamatan baru secara swadaya oleh masyarakat. Kondisi ini dinilai pemerintah sebagai bukti kesungguhan masyarakat yang mendambakan wilayahnya dimekarkan menjadi kecamatan baru.

Pada tahun 2004 dilaksanakan Pemilihan Umum Legislatif yang menetapkan 25 anggota DPRD Kabupaten Toba Samosir. DPRD kemudian memilih pimpinan masa bhakti 2004-2009 yaitu : Ketua : Tumpal Sitorus, Wakil Ketua masing-masing adalah : Ir. Firman Pasaribu, dan Bachtiar Tampubolon, MBA.

Pada tanggal 27 Juni 2005 KPUD Kabupaten Toba Samosir menyelenggarakan Pemilihan Kepala Daerah secara langsung sesuai dengan Undang – Undang Nomor : 32 Tahun 2004, namun untuk kelancaran pelaksanaan tugas – tugas pemerintahan di Kabupaten Toba Samosir sebelum terpilihnya Kepala Daerah, melalui Keputusan Menteri Dalam Negeri No. 131.22-463 Tahun 2005 tanggal 30 Juni 2005 mengangkat Drs. Mangasi Lumbanraja sebagai Penjabat Bupati Toba Samosir yang pelantikannya dilaksanakan pada tanggal 07 Juli 2005. Dengan terpilihnya Bupati/ Wakil Bupati melalui pemilihan kepala daerah maka pada tanggal 12 Agustus 2005 jabatan kepala daerah diserahkan kepada Bupati terpilih.

Dari hasil pemungutan suara yang diperoleh, KPUD Toba Samosir menetapkan pemenang Drs. Monang Sitorus, SH., MBA dan Ir. Mindo Tua Siagian, M.Sc sebagai Bupati dan Wakil Bupati Toba Samosir masa bhakti 2005-2010. Pelantikan dilaksanakan pada tanggal 12 Agustus 2005 di Gedung DPRD Kabupaten Toba Samosir oleh Gubemur Sumatera Utara T. Rizal Nurdin (Alm). Sebagai Sekretaris Daerah pada waktu itu masih Drs. Tonggo Napitupulu, M.Si dan pada akhir tahun 2005 dijabat oleh Liberty Pasaribu, SH, M.Si.

Sejalan dengan terpilihnya Bupati dan Wakll Bupati Toba Samosir periode 2005 – 2010, maka ditetapkan Visi Kabupatan Toba Samoslr. "Menjadi Kabupaten Terdepan, Makmur, Adil dan Sejahtera di Sumatera Utara Tahun 2010 (TOBAMAS 2010)".

Pada tahun 2008 Pemerintah Kabupaten melaksanakan pemekaran kecamatan. Dari 11 kecamatan, dimekarkan kecamatan baru yakni Kecamatan Tampahan pemekaran dari Kecamatan Balige, Kecamatan Siantar Narumonda pemekaran dari Kecamatan Porsea, dan Kecamatan Nassau pemekaran dari Kecamatan Habinsaran. Pemekaran ketiga kecamatan baru tersebut ditetapkan dengan Peraturan Daerah Kabupaten Toba Samosir Nomor 17 Tahun 2006 tentang Pembentukan Kewmatan Sfantar Narumonda, Kecamatan Nassau, Kecamatan Tampahan.

Pada tahun 2008 juga terjadi pemekaran kecamatan karena tingginya aspirasi masyarakat dalam pamerataan pembangunan. Adapun kecamatan yang dimekarkan adalah Kecamatan Parmaksian pemekaran dari Kecamatan Porsea dan Kecamatan Bonatua Lunasi pemekaran dari Kecamatan Lumbanjulu yang ditetapkan dengan Peraturan Daerah Nomor : 05 Tahun 2008 lentang Pembentukan Kecamatan Parmaksian dan Kecamatan Bonatua Lunasi Kabupaten Toba Samosir. Pada tahun 2008 juga telah dilakukan pemekaran desa sebanyak 24 (dua puluh empat) desa.

Kemudian pada tahun 2008 terjadi PAW DPRD untuk mengganti Ketua DPRD Kabupaten Toba Samosir pada tanggal 15 Desember 2008, terpilih Bapak Mangatas Silaen sebagai Ketua DPRD Kabupaten Toba Samosir yang baru sisa masa bhakti 2004-2009.

Pada tahun 2009 telah ditetapkan pembentukan 28 (dua puluh delapan) desa, sehingga pada saat ini wilayah administrasi pemerintahan Kabupaten Toba Samosir terdiri dari 18 (enam) belas kecamatan, 13 kelurahan dan 231 (dua ratus tiga puluh satu) desa.

Pada tanggal 9 April 2009 telah dilaksanakan Pemilu Legislatif dan secara khusus di Kabupaten Toba Samoslr menghasilkan 25 Anggota DPRD Kabupaten Toba Samosir yang dilantik pada tanggal pada tanggal 15 Desember 2009 dengan menetapkan pimpinan DPRD sementara yakni Sahat Panjaitan sebagai Ketua, Djojor Tambunan dan Rahmat Kurniawan Manullang sebagai Wakil Ketua dan pada tanggal 3 Maret 2010 yang lalu telah ditetapkan menjadi Pimpinan DRPD Kabupaten Toba Samosir Periode Masa Jabatan 2009-2014 dengan Keputusan Gubemur Sumatera Utara Nomor : 188.44/93/KPTS/2010 tentang Peresmian Pengangkatan Pimpinan DPRD Kabupaten Toba Samosir Masa Jabatan 2009 – 2014.

Balige, 8 Maret 2010

15 pemikiran pada “SEJARAH SINGKAT KABUPATEN TOBA SAMOSIR

  1. Semoga kabuaten TOBASA makin Jaya dan makmur. jangan visi dan misi hanya simbol belaka tanpa ada bukti nyata untuk masyarakat Toba.
    sai tumajunama Kecamatan Toba i.
    horas…horas…Horas….

  2. holan sejarah terbentuknya pemerintahan doi dikaitma nian ingkat dohot sej Budaya Ekonomi, Politik ,Sosial d l l.

  3. horas… horas…. horas
    semoga kabupaten TOBASA menjadi kabupaten terdepan di tano batak, begitu juga dengan masyarakatnya menjadi masyarakat yang cerdas, sejahtera, dan berbudaya,
    dan dapat mengelola sda tobasa secara baik,
    horas… horas… horas

  4. Perlu dingat,Balige ibu kota Kab. Tobasa adlah kota:Kota Budaya,ingat Raja Sisingamangaraja.,kota Pelajer,ingat Soposurung kota Religeus ingat Nommensen kota perjuangan ingat Pahlawan Revolusi baik sebelum Merdeka maupun sdh Merdeka, ingat juga bahwa Raja Sisingamangaraja adalah Pahlawan Nasional Beliau ,gugur tahun 1907.

  5. Ya akan lebih lengkap, kalau ditampilkan juga hasil yang dicapai selama 11 tahun.
    Berapa penambahan PDRB, penambahan pendapatan perkapita masyarakat, bagaimana pelayanan masyarakat . Kalau boleh juga tingkat kepuasan masyarakat terhadap pelayanan pemerintahan.

    Kalau ada peningkatan signifikan terhadap perputaran ekonomi dan pertumbuhan pembangunan, bukan cuma pembangunan gedung pemerintahan.

    Horas.

  6. Tobasa terdiri dari 16(enam belas) kecamatan:
    1.tampahan
    2.balige
    3.laguboti
    4.sigumpar
    5.silaen
    6.parsoburan
    7. onansau
    8.borbor
    9.porsea
    10.uluan
    11.narumonda
    12.parmaksian
    13.pintupohan meranti
    14.lumbanjulu
    15.lunasi
    16. ajibata

    untuk memperbaiki redaksi amang
    mauliate.

  7. mdh2an lah para pemimpin diTOBASA memimpin dengan KASIH bkan dngan UANG & JABATAN. supaya TOBASA mkin MAKMUR. horas amang bupati.

  8. Saya mengahrapkan pemimpin tobasa yang berpengalaman seperti Bpk.DR Drs.Monang Sitorus S.H M.Ba dan bapak Mangatas Silaen..hidup no3..hidup monas tobasa..horas🙂

  9. Saya mendukung bpk.Drs.Monang Sitorus SH.M.Ba dan bapak Mangatas Silaen sebagai bupati dan wakil bupati toba-samosir 2010-2014..

  10. kurang adil di laguboti sendiri tidak ada pemekaran kecamatan…giman mau semua cepat maju…..ayo…mekarkan

  11. horas……..menurut saya majunya suatu pemeritahah harus di dasari oleh budaya dari diri sendiri dan harus bisa teladan dlm diri, keluarga, masya, dll br bs kt mulai membangun diri dan NEGARA. HORAS TOBASA

  12. jgn kt selalu menyalakan orang lainpdhl kt blom bs kt kuasa i? saya harap bupati adil jgn ad lg kekelurgaan, jgn karna dia salah satu tim sukses jd dia yg menjadih menduduki kursi kalau emng mampu itu tidak masalah. saya harap tobasa adil

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s