Belajar Surat Batak 7

Monang Naipospos

Untuk meningkatkan kemampuan membaca dan menulis surat batak, berikut ini satu tulisan yang bisa anda terjemahkan. Selamat mencoba.

Iklan

8 thoughts on “Belajar Surat Batak 7

  1. vitus polikarpus surung manullang berkata:

    Jatijajar, 9 Agustus 2010

    Yth pengasuh situs Tano Batak
    saya coba menerjemahkan aksara Batak di atas sebagai berikut :

    SORHA

    Di tanda hamu be do sorha ?
    i ma goar ni saragam ula-ula
    laho patupahon hapas.

    Ingkon jolo diponji, dipipis, dipale, jala dibusur,
    ipe asa jadi bonang na bontar.

    Dung gabe bonang diragi ina i ma i muse
    mambahen bonang na rara
    dohot bonang na birong
    ditubar ma bonang i asa manjadihon rara
    disop asa manjadihon birong

    dung i marhite sian on do huroha
    umbahen na adong umpama batak na mandok :

    ditubar ma asa haru rara
    disop ma asa haru birong

    ia ho ale anak boru
    diboto ho do pauli bonang ?
    malo do ho mansop dohot manubar ?
    malo do ho martonun dohot mangaragi ?

    anggo ahu malo do ahu
    manurat dohot manjaha

    Demikian terjemahan yang bisa saya sampaikan

    Salam Damai

    Surung Manullang
    081317937777

  2. G. Meha berkata:

    Laho patupahon hapas….=>Laho patupahon bonang do ra maksudna?

    Molo manurathon hata ‘ingkon’, boasa dang langsung mamangke leter I na berdiri sendiri songon na di hata ‘ima’ na diginjang i. Boasa mamangke ina ni surat A dohot paninggil?

    Somalna, umbalga do ina ni surat sian anak ni surat. Paninggil (tanda bunyi huruf i = bulatan kecil) ndang sarupa timbona dohot ina ni surat.

    mauliate

  3. B.Parningotan berkata:

    Horas.

    Font Batak telah diperbaharui lebih praktis, dan lebih diperbesar hurunya, ini ada saya kirim cara penggunaannya.

    B.Parningotan

    Bagi yang telah berhasil men-download dan mempergunakan surat Batak di Komputer. Pertama copy font Batak tersebut dan masukkan pada paste ke program Microsoft anda pada kumpulan font. Ada tambahan informasi cara penggunaannya di Microsoft word sebagai berikut. Untuk menggunakan font tersebut maka semua Autocorrect yang terdapat pada Microsoft Window harus di non aktif kan dulu.

    1. Yang perlu diketahui: a, ha, ga, sa, ja, ta, da, na, pa, ba, ma, ra, la, semuanya menggunakan huruf kecil yang sama dalam keyboard yaitu: a, h, g, s, j, t, d, n, b, m, r, l, Untuk menulis nga pergunakan huruf keyboard: f. untuk bahasa Mandailing ada huruf ca, ka, ya dan nya yaitu menggunakan huruf keyboard: c, k, y, dan z.

    2. Tudu2 selalu menggunakan huruf besar pada keyboard sebagai contoh: hu, gu, ngu, su, ju, tu, du, nu, pu, bu, mu, ru, lu masing2 menggunakan : H, G, F, S, J, T, D, N, P, B, M, R, L, C, K, Y, Z

    3. Saringar “e” untuk mengubah a, ga, sa, pa, ba, ra, la menjadi e, ge, se, pe, be, re, le adalah “ { “ dan saringar “ng” untuk mengubah ga, sa, pa, ba, ra, la menjadi gang, sang, pang, bang, rang, lang adalah “ } “.

    Saringar “e” untuk merubah huruf2 ; da, nga, ja menjadi de, nge, je adalah “ ”.
    Saringar “e” untuk mengubah ha, ta, ma, na menjadi he, te, me, ne adalah “ [ “ dan saring “ ng” untuk mengubah ha, ta, ma, na menjadi hang, tang, mang, nang adalah “ }”.

    Saringar ng untuk membuat a/e menjadi ang/eng adalah “ ] ”

    Saringar “ng” untuk mengubah bu menjadi bung adalah “ E ”

    5. Untuk menulis u. maka pergunakan “u” kecuali jika kita ingin menulis ung yaitu huruf u dan saringar ng maka harus ditulis sebagai : “ U ”
    Menulis unggal adalah “ U + ] + g + a + \ ; menulis hamu adalah “h + M”; Menulis ula adalah “u + l”. menulis unang: “ u + n + }; kata naung ditulis sebagai “n + U ”

    6. Untuk menulis huruf “ i “ harus menggunakan “ I ” ( I huruf besar), contoh menulis ido sebagai I + d + o (I + d + sikora); sedang menulis dai sebagai berikut: d + I

    7. Untuk menulis opat haloho gunakan “ * ” Opat haloho dipergunakan sebagai penutup cerita atau lin kata “the end”

    8. Untuk menuliskan pangolat , gunakan tombol back slash “ \ “

    9. Siala dipergunakan untuk mengubah konsonan “ a “ menjadi i sebagai contoh ha + siala menjadi hi; sedang singkora dipergunakan untuk mengubah konsonan “ a “ menjadi o; sebagai contoh ha + singkora menjadi ho. Tidak pernah dibuat siala (o) atau singkora (x) pada awal kata.

    10. pergunakan silbe untuk kata yang terpotong ke baris berikut, tanda silbe menggunakan “ | “ (menggunakan tombol bar)

    silahkan mencoba, jika belum dapat mempergunakannya, dapat mengikuti pelajaran pemakaian surat Batak yang ada di website ini.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s