Api Nan Tak Kunjung Padam

 

Sulaiman Sitanggang  (Cepito 006)

Adalah kalimat yang ditorehkan para cendekiawan bumi persada ini bahwa pembangunan tidak akan berhasil apabila di dalam masyarakat yang sedang membangun itu sendiri tidak ada api semangat. Yang menjadi sumber pendorong, memotivasi masyarakat yang bersangkutan untuk senantiasa membangun dirinya sendiri secara berkesinambungan.

Ada dikatakan, semangat mengalahkan segalanya. Kalimat ini seperti menyihir sikap hidup mereka yang menyala semangatnya. Menjadi tidak kenal pamrih dan bahkan pantang menyerah. Sebagai anak jaman, semestinya kita patut merenung sejenak, membaca kembali lembar-lembar sejarah yang telah berlalu. Bahwa kita hidup di tanah pejuang sekaligus di tanah para pengecut. Beberapa tercatat menjadi sumber inspirasi, sumber semangat yang tak habis-habisnya membisikkan pesan sejati kepada generasi lintas generasi.  Namun ada juga yang menjadi perongrong dan perusak apa yang baik. Tak salah tetua Batak mengungkap pesan dalam umpasa-umpasa, seperti "sai tubu do simareme eme di tonga tonga ni eme". (terj. bebas: ilalang senantiasa tumbuh di tengah hamparan padi).

Jaman diaspora Bangso Batak sepertinya sedang berada pada titik balik. Saat ini generasi perantaunya seolah sedang berlomba-lomba bertaruh di kampung halamannya. Termasuk dengan berdirinya Museum Batak yang disertai dengan pro dan kontra. Berawal dari satu batu, berdiri menjulang sebuah bangunan. Bangunan-bangunan bersejarah kerap menjadi pelindung peradaban dan simbol dari sebuah pergerakan jaman. Karena kita adalah anak-anak jaman terlepas dari apapun alasan yang menyebabkan urbanisasi menggerogoti bumi Tapanuli. Sehingga Tapanuli tak hanya masuk kategori wilayah tertinggal, namun ditinggal!. Setidaknya beberapa pelopor telah memulai jalan panjang revitalisasi peradaban bangso Batak dengan ragam hasil karya cipta.

Petuah orang tua Batak berkata,

martumbur ma napuran tu pussuna tu dangkana,

sotung adong manang sada pe hita na manogu suhar tu partubuna

Yang artinya semua masih dalam tahap proses bertumbuh, janganlah kiranya seorangpun dari antara kita menjadi penghalang perkembangan itu. Dan tentu saja tak sedikit kalangan yang silau dengan pertumbuhan ini. Dengan ragam alasan mencoba merongrong dan merusak pertumbuhan.

Dua belas bulan yang lalu, peletakan batu pertama di desa Pagar Batu Balige menandai dimulainya kerja budaya di bumi Tapanuli, geografis kediaman nenek moyang leluhur Batak. Arsitektural fisik museum dikombinasikan dengan pemandangan hijau alam dan birunya danau toba, tak jauh dari desa Pagar Batu Balige. Tak berlebihan jika museum ini disebut sebagai salah satu daftar pilihan Eco-Museum. Kontribusi masyarakat petani desa juga sangat berharga untuk senantiasa menjaga keasrian dan sudut-sudut naturalisme alam yang dapat dipandang bebas dari pilar-pilar bangunan museum.

Beberapa kali diadakan acara rembuk musyawarah mufakat sebelum Grand Opening Museum Batak pada 18 Januari 2011. Mengumpulkan kelompok masyarakat yang menempati puncak piramida sosial masyarakat. Diantaranya para pengetua lembaga adat dan aparat pemerintahan. Di bulan November diadakan dua kali temu akbar elemen masyarakat ini. Dilanjutkan dengan dua kali di bulan desember dan satu kali di bulan Januari. Total lima kali tahapan rembuk musyawarah resmi menuju acara puncak pernyataan kesatuan puak-puak Batak. Seperti kebiasaan tata krama berbicara pada perhelatan musyawarah, orang Batak sangat identik dengan penggunaan umpama dan umpasa. Dan ini adalah salah satu keindahan seni berbicara pada tokoh-tokoh adat Batak. Kelima kali perhelatan rembuk bersama ini tak sedikit bahasa-bahasa indah nan sejati dituturkan. Semua disertai harapan dan semangat untuk masa depan bangso Batak yang lebih maju, sejahtera, adil, dan bermartabat. Ragam perayaan dan penghormatan kepada petinggi negara direncanakan. Diantaranya semua perwakilan tokoh adat memberikan seperangkat pakaian kebesaran dan gelar kehormatan kepada sang Presiden. Tentunya disertai seni berbicara ala raja-raja adat Batak yang berkharisma dan bersahaja.

Yang mengherankan adalah ketika kehadiran Presiden RI ternyata menambah sekian panjang daftar pembahasan yang tidak perlu. Orang-orang menjadi terlena dan terlupa bahwa apapun bentuk perayaan dan penghormatan kepada sang presiden adalah merupakan bagian dari simbolisasi persatuan puak-puak Batak. Kebersamaan dalam berdiri sama tinggi dan duduk sama rendah diantara para pemimpin adat dan pemimpin negara Indonesia sangat indah terlihat.

Satu hal yang luput adalah sosok Museum Batak. Sebuah simbol. Yang khusus didirikan sebagai representasi bangunan kesatuan dan persatuan puak-puak Bangsa Batak. Setelah itu barulah diikuti ritual perayaan dan penghormatan kepada para pemimpin yang hadir dan menyaksikan momen yang paling bersejarah di era modern pembangunan Tanah Batak ini.

Kita bisa hebat dan piawai dalam perayaan. Bagaimana tidak, Presiden RI, 10 menteri, 5 duta besar manca negara, Panglima TNI, Kapolri, dan jajaran pimpinan daerah mulai dari tingkat pusat hingga tingkat daerah duduk bersama menyaksikan REPRESENTASI KESATUAN BATAK, yaitu disimbolkan dengan bangunan MUSEUM BATAK. Sepatutnya haturan terima kasih kita tujukan kepada mereka para pelopor dan perintis penggalian nilai-nilai kearifan dan kebijaksanaan leluhur Batak. Juga harapan kita kepada Museum Batak adalah sebagai tempat belajar, membina dan mendidik generasi muda. Supaya kita tidak buta sejarah, tuli kearifan, dan bisu kebijaksanaan. Akan tetapi senantiasa naluri dan nurani bangsa batak dibangkitkan kembali dan menyala sepanjang jaman seperti “api nan tak kunjung padam”.

Kedepannya, kita bisa berharap banyak kepada generasi selanjutnya untuk tidak hanya terpaku pada perayaan semata. Namun juga menekankan pentingnya Pendataan, Pengolahan, Penggunaan dan Pemanfaatan aspek-aspek budaya Batak dengan penuh kreatifitas dan tanggung jawab. Museum ini milik bangsa Batak dan Indonesia. Semua anak jaman bertanggung jawab untuk bertumbuh tidaknya museum ini. Perlu disadari, bahwa ini adalah salah satu Momen Bersejarah evolusi peradaban Batak. Akankah Batak menjadi Batak yang sesungguhnya, mari sama-sama mencari dan memberikan jawaban.  Tulisan sederhana yang tidak sempurna ini akan ditutup dengan mengutip pesan dan petuah para orang tua dan leluhur kita,

adong do parjolo pandohan ni natua-tua,

marmula ma na lao gabe, marmula do angka na denggan,

on ma ra mula ni nauli mula ni na denggan tu bangso batak i,

songon nidok ni umpasa:

balga batu ni ruma, umbalgaan ma batu ni sopo, molo nungnga mar pengalaman angka natua-tua sai umpistar jala ummalo jala umbisuk ma angka naumposo, jala serep marroha

takki ma hau tualang di dolok ni purba tua, sai tubu ma di hita anak partahi jala sibulang-bulangan, naboi mangatur ngolu di bagasan huta dohot manogu akka nahurang pikiran tu dalan hangoluan na gabe si ihut-ihutonon hon tu ari naparpudi

ido di sitta sitta hon angka omputta naparjolo, asa ummalo umbisuk umpistar angka anakhon di tonga ni huta

dompak marmeme anak do inna, dompak marmeme boru

dos do anak dohot boru, na lao pature turehon bangso i

tapados ma tahi, roha, nang pikkiran

manjalo parsadaan ni Bangso Batak marhite Museum Batak on

tabo nai sahata saoloan jala sauduran bangso i

songon suhat ni robean marsitukkol-tukkolan

songon lampak ni gaol marsiamin-aminan

ido poda ni omputta sijolo jolo tubu.

jumolo hami marsattabi tu sude natua-tua nami

hata i hata tambaan, ajari hamu hami naposo on…

HORAS, MEJUAH-JUAH, NJUAH JUAH

Mauliate

ps.

khusus hatur terima kasih kepada:

1.Bangso Batak

2.T.B. Silalahi

3.Yayasan TB Silalahi Center

4.Yayasan Soposurung Balige

5.Tim perencana, pembangun, pengawas, dan semua yang terlibat dalam proses pembangunan Museum Batak

 

sstoba @ GrandOpening Museum Batak 18januari2011

164390_482421254396_702854396_5893489_580647_nmuseum 164570_482424479396_702854396_5893528_1580859_n163100_482424179396_702854396_5893522_4780374_n 167252_482430604396_702854396_5893538_3828802_n 166661_482422704396_702854396_5893505_7744274_n 163285_482422639396_702854396_5893504_7982430_n165765_482421359396_702854396_5893490_4829381_n166682_482422009396_702854396_5893497_879895_n 165708_482422419396_702854396_5893500_5139420_n   164859_482422919396_702854396_5893507_6747985_n (1)168713_482423179396_702854396_5893510_1824892_n

Iklan

3 thoughts on “Api Nan Tak Kunjung Padam

  1. b.parningotan berkata:

    sesuai dengan penjelasan terlebih dahulu, sebaiknya petugas Publik relation/bagian pemasaran mesium ini hendaknya aktif memasarkan dengan menghubungi biro2 priwisata, sehingga setiap wisatawan ke Danau Toba secara otomatis mengunjungi musium ini, dengan demikan akan timbul suatu wawasan bisnis pariwisata di sekitar musium ini yang akan pula menunjang kehidupan masyarakat setempat, selagi ingatan kunjungan Presiden masih hangat.
    HORAS

  2. Wah,
    Atikel anda bagus sekali,dan sesuai dengan apa yang saya butuhkan saat ini. Saya sangat terkesan dan setuju dengan postingan di atas !
    Saya akan kembali lagi Untuk membaca postingan anda yang lain
    Terimaksih dan Tetap semnagat,semoga sukses dunia akhirat

  3. lasria sihombing berkata:

    mauliate,,,, anda telah membuat bantuan untuk saya,,, once again i say, thank for your post…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s